June 28, 2015

"Does your work give you a sense of fulfilment?"

Assalamualaikum w.b.t and Salam Ramadhan

I was reading and doing some research about my next novel (yes, I'm writing a new one) when I came across this story about a guy and an ex-yakuza. The guy was having problems in achieving his dream. He quit his job to do what he loves to do. But things are not that easy. Then, he met this ex-yakuza who asked him, "Does your work give you a sense of fulfilment? If it is, then don't stop. Don't give up."

This story reminds me of myself. I started working one week after I finished my final exam in UM. I didn't even have long vacation which I wanted so much. But then, it's better to be employed than unemployed, right? Especially, in today's world where finding a job is like an unending battle. Since then, I've never stop working. My life became a routine of going to the office, sleep at night, and go back to office the next day. I've became like the other millions employees in the world (or perhaps, billions?)

The downside? I don't really feel happy. Yes, I think I did good job, I've fulfilled my job expectations, and I got bonus for that. But, that's it. Just...that's it. No sense of fulfilment what-so-ever. I was lucky that I can actually write. Writing suddenly became my escapism. I went to the office from Monday to Friday, and I wrote at night. While still working in my previous office, I managed to publish two novels. 

And then...I made a decision that I think will forever change my life. I quit my job. Some people that I know went all..."Are you crazy? Do you know how hard it is to find a job? It's a permanent job in a well-known company." Yes, I know. People don't just suddenly wake up in the morning and said 'I want to quit my job.' 

Me, neither. I thought about it for a long time. I discussed it with parents. But my parents...being my parents, are not the type who would force their children to do what we don't want to do. They raised us to be independent and make our own life decision.

 "Think thoroughly and make your own decision. Whether you'll regret it or not, it's your own responsibility and you should bear it. As for us, we will always support you."

That's what my parents always told us when we need to decide on something. And I honestly, I'm happy that I have that kind of parents. They would always be there to give advice but would never force us on something. They thought us about the burden of making decision, and the responsibility that comes with it. 

And so, I decided to really quit my job and further study. No, I won't be a full-time writer, though it's my passion. It gives me the sense of fulfilment, it makes me happy, it doesn't tire me out even though I have to sleep at 3 am in the morning. But...I have my other future plans. And I'm looking forward to it. If you can have two jobs that give you the sense of fulfilment, then why you need to choose, right? 

Honestly, I'm just happy and lucky that I can actually took the step and throw away the security. Yes, working in the office is a security. I got paid every month, but it was at the expense of not being happy. I know there are a lot people who's not that happy with their jobs, but they are stuck to it because of money and responsibility towards the family. 

I....just don't want to be part of it. 

Lots of love,
~Sara Aisha~

May 26, 2015

Novel2 Cik SA ke Singapura, Brunei & Indonesia

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Sejak kebelakangan ini, Cik SA sering mendapat pertanyaan sama ada saya ada buat pengeposan ke Singapura, Brunei dan Indonesia. Fuh, terharu juga sebab novel2 saya mendapat perhatian di tiga buah negara serantau ini. Terima kasih, ya untuk sokongan kalian semua. 

Jadi, suka Cik SA mahu umumkan bahawasanya...


Yup!!! Saya juga ambil order dari Singapura, Brunei dan Indonesia. Kos pos untuk sebuah buku hanya RM16 (Registered mail). Harga novel pula dikira harga Sabah/Sarawak. Tempoh penghantaran dijangka dalam empat hingga enam hari. Pembayaran dibuat melalui western union.

Jadi, ayuh teman2 nun jauh di sana, dapatkan novel2 Cik SA sekarang. Terima kasih banyak, ya. 

Love,
 Sara Aisha


Pembuka Hati (Jodoh itu Milik Kita 2) - Bab 20


BAB 20

“DATUK ADNAN HAJI RAZAK!”
      Terasa bergegar seluruh banglo mewah milik Datuk Adnan di pagi minggu dengan tengkingan lantang milik Daiyan. Matanya meliar pada keadaan ruang tamu yang tampak lebih mewah berbanding kali terakhir dia menjejakkan kaki dahulu. Sekelipan, bibirnya mencebir. Huh, kemewahan atas dasar penderitaan orang lain!
      “Yan…Daiyan…”
      Tergamam Daiyan mendengarkan suara itu. Sesaat, hatinya terasa sebak. Namun ditahan-tahan rasa itu, lalu dengan cukup perlahan dia berpaling. Jelas di matanya wajah separuh umur wanita yang sentiasa bermukim kemas dalam jiwa dan raganya. Masih tetap cantik seperti dahulu, walaupun dengan kedutan di muka.
      “Mummy…”
      “Apa yang kamu buat di sini?!” Tanpa semena-mena, mereka dihentak dengan suatu suara yang cukup keras.
      Daiyan merengus kuat dan menetapkan pandang pada si pemilik suara yang sedang menuruni tangga. Sepantas kilat, hatinya membuak-buak dengan rasa marah. Darah panas menyirap hingga ke otak. Huh, inilah dia…Datuk Adnan, manusia yang berbelas tahun tidak ditemui. Manusia yang masih tetap sama seperti dahulu. Angkuh, bongkak dan mementingkan diri!
Dari belakang Datuk Adnan, menyusul pula seorang jejaka lain. Jejaka yang jelas menampakkan riak wajah serba-salah. Sekali lagi, bibir Daiyan menjuih. Kau tak perlu tayang muka bersalah, sedangkan kau sama saja dengan dia, Fareeq!
      “Pagi-pagi sudah buat kecoh kat sini. Apa yang kamu nak?”
      Tanpa menanti sesaat pun, Daiyan menghampiri Datuk Adnan dan merenung ke dalam kedua-dua matanya. Fareeq di sebelah langsung tidak dipandang, seolah-olah lelaki itu tidak wujud di situ.
      “Apa yang saya nak? Saya nak Datuk jangan ganggu Ara lagi. Jangan cuba libatkan dia dalam apa-apa pun rancangan gila Datuk.”
      “Ara? Kenapa dengan Ara?” Telinga Daiyan menangkap suara Datin Melisa yang jelas tertanya-tanya. Dibiarkan sahaja soalan itu terbang pergi. Jelingan tajam dihadiahkan buat Datuk Adnan sebelum dia memalingkan tubuh, mahu cepat-cepat pergi. Menyakitkan jiwa sahaja terpaksa menghadap wajah itu.
      “Rancangan gila? Apa yang gilanya rancangan tu? Aku nak anak perempuan aku sendiri berkahwin. Apa yang salahnya?!”
      Daiyan memakukan kaki ke lantai. Anak aku? Terasa geli anak tekaknya, terasa mahu muntah dia mendengarkan pengakuan seumpama itu.
      “Anak? Anak perempuan Datuk?” Daiyan menoleh kembalidengan wajah yang cukup sinis. “Agak-agaknya Datuk dah hilang ingatan kut. Bertahun-tahun dahulu, Datuk dah buang satu-satunya anak perempuan Datuk. Jadi Datuk dah tak ada apa-apa pun hak ke atas dia.”
      Di luar jangkaan Daiyan, Datuk Adnan melepaskan tawa. Kedengaran sangat jelik di telinganya. Rasa menyampah, benci dan meluat jadi berlipat ganda dalam diri.
      “Hei, kamu dengar sini. Darah yang ada dalam diri dia tu, adalah darah aku. Selagi aku hidup, selagi itulah aku ada hak ke atas dia. Sama ada dia suka atau pun tidak.” Datuk Adnan merenung tepat ke dalam mata Daiyan, seakan-akan mencabar. Kemudian dia menyambung kata dengan cukup mengjengkelkan. “Dan sekarang, aku akan pastikan dia ikut cakap aku. Dia akan tetap berkahwin.”
      “Datuk ingat saya akan biarkan saja?” Daiyan turut mengangkat bebola mata, mencerlung garang pada muka Datuk Adnan. “Langkah mayat saya dulu sebelum Datuk sentuh adik saya tu!!!”
      “Kahwin? Ara? Apa ni, bang? Kenapa saya tak tahu apa-apa?” Sedang kedua-dua lelaki saling mencabar, suara Datin Melisa bergema di antara mereka.
      Daiyan mendengus kecil dan mengerling sekilas pada ibunya yang nampak kebingungan. Huh, nampaknya Datuk Adnan tidak mengkhabarkan apa-apa pada isteri sendiri.
      “Mummy tanya pada suami kesayangan mummy ni. Apa yang dia cuba buat pada Ara.”
      Usai mengungkapkan kata, Daiyan menarik tangan Datin Melisa, bersalaman dan mengucup lembut. Baginya, mummy tetap perlu dihormati. Sesudah itu, dia mengangkat langkah keluar. Sebal jiwanya berlama-lamaan di rumah ini. Namun,dalam hati…
      ‘Aku bersumpah, Datuk Adnan. Aku takkan biarkan itu terjadi pada Adra. Aku takkan biarkan kau hancurkan dia sekali lagi. Aku takkan biarkan!’
      Ya, itulah azamnya. Itulah sumpahnya!
“Yan! Yan!”
Spontan hujung bibir Daiyan terjuih. Suara yang memanggil-manggil dari belakang tidak diendahkan. Bahkan setiap langkahnya makin dilajukan.
“Daiyan! Tunggu dulu!”
Sekonyong-konyong lengannya direngkuh dan secepat itu juga, dia merentapnya kembali. “Apa kau nak?!”
“Abang…”
“Abang?” Daiyan senyum senget. Geli hati mendengarkan panggilan itu. “Kau dah lupa kut? Abang aku dah lama mati.”
Terserlah raut wajah yang berubah di hadapan matanya. Namun Daiyan tidak mempedulikan, malahan hatinya terasa puas. Ya, biarkan! Biarkan sahaja manusia ini tersinggung, terasa hati atau pun sakit hati. Kerana sesungguhnya kesakitan itu tidak akan menyamai kesakitan yang telah dia lemparkan pada Adra, adik kandungnya sendiri.
“Abang tahu Yan marahkan abang. Tapi…”
“Marah? Untuk apa aku marahkan kau? Ada kau buat salah apa-apa pada aku?” Pedas Daiyan menyindir. Langsung dia tidak memberikan peluang untuk Fareeq membuka bicara.
Tercetus keluhan berat dari mulut Fareeq. Kemudian dia meraup wajah yang penuh kekusutan.
“Berapa lama lagi Yan nak jadi macam ni dengan abang? Yan tahu, kan abang tak ada buat apa-apa…”
“Ya, memang! Memang kau tak ada buat apa-apa. Dan sebab kau tak buat apa-apalah, Ara yang menderita. Sebab kau tak buat apa-apa, Ara tu…” Sekejap, Daiyan menghenti kata. Hatinya sebak tiba-tiba. “Ara hidup macam mayat.”
Wajah kusut Fareeq bertukar keruh. Kolam matanya mulai bertakung. Jelas seribu satu macam perasaan yang berserabut dalam diri.
“Abang…abang tak tahu. Abang tak sangka…”
“Memang kau tak tahu. Kau takkan sangka. Sebab kau tu pengecut!”
Pandangan mata Fareeq jatuh ke bawah. Kepalanya turut menekur, bagaikan mengakui bicara kasar yang baru sahaja menujah masuk ke dalam telinga.
“Kau cuma tahu ikut telunjuk dia bulat-bulat. Kau akan buat apa sahaja yang dia nak kau buat. Walaupun itu bermakna hancurkan Adra sekali lagi.”
Automatik Fareeq mengangkat kembali kepalanya. Jelas dahinya yang berkerut tebal.
“Apa…apa maksud Yan? Apa yang sekali lagi?”
Tanpa semena-mena, Daiyan menghambur tawa. Sinis sekali. “Kau tak tahu? Atau kau buat-buat tak tahu?”
“Apa…apa Yan cakapkan ni? Abang tak faham.” Lagi Fareeq memaparkan wajah kebingungan.
Daiyan menghentikan tawa. Setapak dia menghampiri Fareeq. Sebelah tangannya menepuk bahu abangnya itu. Kemudian dia berbisik halus, “Tanya bapa kesayangan kau tu. Apa yang dia cuba buat pada anak yang sudah pun dia bunuh dua belas tahun lepas.”
Lalu dengan bicara sinis itu, Daiyan kembali membawa langkahnya pergi dan menjauh. Tidak sekali pun dia menoleh lagi pada abang kandungnya yang hanya mampu tercegat lemah.
*****
FOTO-FOTO yang terpampang di skrin komputer ribanya diperhati satu per satu tanpa perasaan. Semuanya tampak sama sahaja. Tidak menarik. Tidak cantik, malahan hodoh segalanya. Padahal itu semua adalah hasil kerjanya sendiri. Wajah-wajah anak kecil yang dititipkan dalam lensa kamera waktu dia ke Acheh dulu kelihatan tidak bernyawa sahaja. Tidak menggambarkan apa yang dia ingin tonjolkan. Senyuman, harapan dan sebuah kehidupan.
      ‘Ah, apa yang kau merepek ni, Syafiq? Bukan gambar ni yang bermasalah, tapi kau!’ kutuk Syafiq pada diri sendiri. Nafas berat dihela dan dilepaskan, kemudian dia meraup wajah. Sesak sungguh jiwanya dengan perasaan yang berkecamuk. Habis semua kerjanya jadi tergendala, sedangkan beberapa hari sahaja lagi tiba masa untuk dia menghantar gambar yang diambil untuk majalah LIFE, sebuah majalah antarabangsa yang beribu pejabat di Bangkok.
      Apa yang telah berlaku antara dia dan Adra semalam benar-benar meninggalkan impak yang sangat besar ke dalam dirinya. Dia jadi bercelaru, jadi bingung. Kalau tidak, masakan sebaik sahaja dia membuka mata pagi tadi, perkara pertama yang terlintas dalam akal fikirannya adalah peristiwa semalam. Dia ingin sekali untuk memohon maaf kepada Adra, tetapi mahukah gadis itu menemuinya setelah apa yang telah dia lakukan? Setelah dipaksa membuat pengakuan yang sebegitu peribadi? Mahukah Adra memaafkannya? Memikirkan sikap keras Adra, Syafiq yakin semuanya tidak akan jadi semudah ABC.
       “Eh, kau tak payah banyak fikirlah. Kalau nak pergi minta maaf tu, pergi ajelah!” Setelah menimbang tara dan berbolak-balik buat seketika, Syafiq akhirnya membuat keputusan. Andai kata dia dimarahi oleh Adra, dia sudah tidak peduli lagi. Yang penting, dia wajib mengungkapkan kata maaf. Kalau tidak, sampai bila-bila pun, dia akan jadi tidak ketahuan begini.
      Syafiq bangkit dari kerusi dan mengambil kunci kereta. Dalam hati dia berharap agar Adra berada di rumah, kerana itu adalah satu-satunya tempat untuk dia mencari Adra. Dia tidak mempunyai nombor telefon gadis itu. Dia juga tidak tahu di mana letaknya studio Adra. Galeri Core Design yang terletak di Subang Jaya tempoh hari cuma digunakan untuk pameran sahaja. Itupun sudah tamat beberapa hari yang lepas.
      “Eh, Fiq nak ke mana tu?” Usai meloloskan diri dari pintu bilik, suara Puan Marina menyinggah telinga.
      “Fiq keluar jumpa kawan, jap.”
      Terkebil-kebil Puan Marina memerhatikan anak teruna yang semakin menghilang. Wajahnya berkerut penuh keanehan.
      ‘Kawan lagi. Orang yang sama ke? Apa yang dah jadi sebenarnya ni?’
*****
BUNTANG mata Adra menyaksikan wajah yang kini tertera di hadapannya. Serta-merta hatinya terasa mendidih.
      “Apa kau buat kat sini? Apa yang kau tak puas hati lagi?” Tanpa menunggu lama, Adra menyerang.
“Saya…saya…” Tersekat-sekat suara Syafiq. Serba-salah dalam menitip kata. Wajah menyinga Adra membuatkan dia jadi makin tidak tentu arah. Terasa sangat bersalah, tetapi pada masa yang sama dia berasa agak bingung untuk bertindak apa. Kata-kata maaf yang ingin diluah pula bagaikan tersekat di celah kerongkong.
      “Saya apa?!” herdik Adra. Geram sungguh dia dengan tingkah Syafiq yang tergugup-gagap. Kalau nak cakap apa-apa tu, cakap ajelah! Tak payah bazirkan masa aku.
      Sedikit tersirap darah Syafiq. Terasa tercabar bila diherdik begitu. Mujur sekali tiada sesiapa di sekeliling mereka sekarang. Tiada juga rakan serumah Adra yang melihat. Kalau tidak, menjatuhkan air muka dia sahaja.
      ‘Sabar, Syafiq…sabar. Kau ke sini untuk minta maaf. Jangan melenting.’ Berkali-kali Syafiq memujuk diri sendiri. Takut juga dia kalau-kalau dia turut sama meletup. Barannya jangan cuba dicucuk, teruk jadinya nanti.
      “Saya datang untuk minta maaf.” Akhirnya berjaya juga Syafiq melunaskan niatnya.
      Adra terdiam buat seketika. Agak terkejut dengan pengakuan Syafiq. Sangkanya, lelaki seego dan selantang Syafiq tidak mungkin akan menurunkan harga diri dan memohon maaf begitu.
      “Awak dengar tak ni?”
      “Maaf?” Bibir Adra menyenget penuh sinis. “Untuk apa? Ada kau buat apa-apa untuk aku maafkan kau?”
      Syafiq mendengus kecil. Sindiran Adra sedikit sebanyak membuatkan dia jadi kegeraman. Nampaknya memang benar tekaannya tadi. Takkan mudah untuk mendapatkan kemaafan daripada Adra.
      “Tak ada, kan? Kau cuma…let’s see ,apa yan gkau dah buat?” Adra menggaru bawah dagu, menayangkan riak berfikir. “Oh, kau cuma hina aku. Yeah, kau hina aku. Apa kau cakap? Aku ni perempuan jenis macam mana?”
      Terketap bibir Syafiq. Dalam hati, berkali-kali dia beristighfar dan memohon agar diberikan kesabaran dalam melayan karenah Adra yang tidak habis-habis memerli.
      “Sebab tulah, saya datang sini untuk minta maaf.” Syafiq bersuara dengan lembut, cuba untuk berkompromi.
      “Dan kau ingat, dengan minta maaf kau tu…semuanya akan jadi okey? Kau tak pernah hina aku. Kau tak pernah tanya soalan bodoh tu pada aku. Kau tak pernah mengata hubungan aku dengan dua lelaki tu. Semuanya akan jadi macam tu? Hah?”
      “Ya, saya tahu. Saya tak boleh ubah hakikat yang saya dah buat semua tu pada awak. Tapi sekurang-kurangnya, saya cuba untuk minta maaf, kan? Saya tak berniat langsung untuk hina awak. Dan saya tak tahu yang….” Kata-kata Syafiq termati tiba-tiba. Tidak patut rasanya dia menyentuh hal itu lagi.
      “Kenapa berhenti? Cakap sajalah! Yang lelaki tu adalah perogol aku,” sambung Adra dengan kasar. Wajahnya dipanggung tinggi pada Syafiq, mencabar lelaki itu.
      Syafiq melarikan pandangan matanya dan kemudian meraup wajah. Kesabaran yang semakin menipis cuba dipertahankan. Dia tidak boleh meletup!
      “Tak nak cakap dah? Atau kau nak aku yang ulang lagi? Okey, boleh! Dia tu…”
      “Sudah, Adra! Stop it! Awak tak perlu sindir-sindir saya lagi. Tak payah ulang balik semua tu!” Syafiq akhirnya gagal dalam mempertahankan kesabaran dalam diri. Meletus tengkingan buat Adra. Mendengar gadis itu mengulang-ngulang tentang hal tersebut, membuatkan dia jadi cukup berang. Tambahan pula, dengan setiap patah kata Adra, wajah mengjengkelkan lelaki jahanam itu turut terbayang di hadapan mata. Tersenyum dengan riak pongah dan angkuh.
      “Kenapa tak boleh? Memang itu hakikatnya, kan?!” balas Adra, juga lantang. Langsung dia tidak terjejas dengan kemarahan Syafiq. Malahan, dia jadi lebih mahu memprovokasi. Biar Syafiq sakit hati, sepertimana dia sakit hati.
      “Hakikat yang awak tak patut dengan sesenang itu saja bagitahu pada orang lain!”
      “Kenapa tak patut? Sebab aku sepatutnya rasa malu? Macam tu? Aku sepatutnya rasa diri aku ni hina sangat, kotor sangat, jijik sangat! Itu maksud kau, kan?!”
      Syafiq terkemap. Tidak! Bukan itu maksudnya, teriak Syafiq dalam diam.
      “Yeah, memang! Kau betul. Aku ni…” Adra menepuk dada dengan cukup kasar. “Memang hina. Memang jijik. Memang kotor. Sebab tulah, aku dah tak peduli lagi. Aku dah tak ada perasaan malu untuk aku jaga. Aku dah tak ada maruah untuk aku simpan. Aku dah tak ada apa-apa!”
      Pegun Syafiq di tempatnya berdiri. Hanya matanya yang tetap setia menatap Adra yang semakin beremosi. Tercungap-cungap gadis itu meluahkan kata-kata. Wajahnya merah padam. Menahan marah, mungkin. Menahan rasa sedih, juga mungkin. Entahlah, Syafiq juga tidak mampu untuk menebak apa yang kini bermain-main dalam diri seorang Nur Adra.
“Ara…” Sepatah kata tercetus keluar dari mulut Syafiq, berbaur rasa serba-salah dan buntu yang bertimpa-timpa. Bukan ini yang dia mahu daripada pertemuan ini. Bukan ketegangan sebegini. Dia cuma mahu memohon maaf. Itu sahaja. Jadi, kenapa sampai begini jadinya?
“Adra, saya tak bermaksud…”
      “Adra?” Sekonyong-konyong Adra ketawa besar.
Syafiq mengerutkan dahi.
      “Right, Adra. Nur Adra. Itulah nama aku.” Adra merenung Syafiq dengan mata yang tajam memanah. “Nama yang sangat aku benci!”
      “Kenapa?” Laju Syafiq menyoal.
      “Kenapa, kau tanya? Because it’s just too irony.”
      “Saya tak faham.”
      “Tak faham? Atau buat-buat tak faham?” sinis Adra.
      “Apa…”
      “Oh, aku tahu!” Adra menyampuk. “Kau tak tahu maksud dia, kan? Untuk pengetahuan kau, Tuan Syafiq Tuan Haikal, Adra bermakna…” Nafas dihela panjang. “Perawan. Virgin.”
      Sepasang mata Syafiq semakin membulat. Mindanya mula dapat meneka apa yang cuba disampaikan oleh Adra.
      “So, yeah! Nur Adra.” Jari jemarinya dituding pada diri sendiri, dari atas ke bawah. “Cahaya perawan. Cantik kan maksud nama tu?”
Syafiq terkemap. Patutlah selama ini, Adra cukup pantang bila dipanggil ‘Adra’. Namanya sendiri bagaikan memerli dan menghina apa yang telah terjadi padanya. Ironi. Cukup ironi.
Bibir Adra terherot cukup sinikal sebelum dia menyambung lagi. “Tak sesuai langsung untuk manusia sekotor aku, kan?”
      Syafiq diam mendengarkan sindiran pedas Adra. Kali ini hatinya tidak lagi dihentak rasa geram, sebaliknya dia jadi sayu sekali. Adra pasti sangat sakit, setiap kali dipanggil dengan namanya sendiri. Nama yang selalu mengingatkan dia tentangapa yang telah berlaku.
      ‘Ara, awak betul-betul menderita, kan?’ Sedetik suara hati Syafiq menyoal cukup luluh. Entahlah, melihat Adra begitu, dia juga terasa pedihnya. Dia jadi ingin sekali untuk menghilangkan keperitan dalam jiwa Adra. Sungguh! Buat pertama kali dalam hidupnya, dia terasa ingin menjadi seorang pelindung. Oh, Tuhan! Kenapa aku berperasaan begini?
      “Kenapa kau senyap? Dah tak ada apa-apa nak cakap dah? Kalau macam tu, bolehlah kau berambus sekarang.” Kasar Adra berkata-kata sebelum berpaling. Seperti selalu, dia memaparkan wajah tidak berperasaan. Namun langkahnya terhenti kala pergelangan tangannya terasa ditaut kemas. Serta-merta Adra merengus kasar dan menoleh kembali.
“Kau….” Bibir Adra terkatup sebelum sempat bersuara lanjut. Sepasang mata Syafiq kelihatan berlainan. Bagaikan menyimpan suatu rasa yang dia sendiri tidak mampu untuk meneka. Dan seketika kemudian, telinga Adra mula disapa butir bicara yang membuatkan jantungnya seperti jatuh ke tanah.
            “Saya rasa…saya sukakan awak.”

~Bersambung di versi cetak...~

May 25, 2015

Pembuka Hati (Jodoh itu Milik Kita 2) - Bab 19


BAB 19

“ARGHH!!!”
      Adra menggenggam stereng kereta sambil menahan tangisannya yang hampir-hampir terlerai. Merasakan tidak cukup, dia kemudiannya menghentak-hentak dadanya dengan tangan yang dikepal kemas. Bibirnya diketap kuat-kuat. Seluruh wajahnya tegang dalam usaha mengekang air mata sendiri. Tidak! Dia tidak akan menangis atas apa yang sudah berlaku tadi. Tidak!
Masih terbayang-bayang lagi adegan pertemuannya dengan Datuk Adnan. Setelah berbelas tahun, ayahnya datang menemuinya hanya demi satu tujuan. Untuk dia menerima rasa tanggungjawab Nizam. Atau dalam erti kata lain…berkahwin dengan lelaki itu! Kerana pertemuan petang tadi, barulah dia benar-benar mengerti akan maksud Nizam tempoh hari. Huh, berani lelaki itu mahu memaksanya berkahwin? Berani lelaki itu mempergunakan ayahnya dalam melunaskan apa yang dia mahu? Dan berani Datuk Adnan menerima semua rancangan gila itu?!
Walaupun dia tidak menunjukkan secara berdepan, tetapi hanya Allah sahaja yang tahu betapa dia terkejut dan kecewa dengan tindakan bapanya. Ya, dia sedar Datuk Adnan sanggup berbuat apa sahaja demi memperoleh apa yang dihajati. Malah, Adra telah pun menjadi saksi kepada semua itu. Tetapi, tidak cukupkah sekali Datuk Adnan membunuhnya? Berapa kali lagi dia harus dibunuh, baru lelaki itu mahu berpuas hati?Apa dosanya pada ayah kandungnya sendiri? Apa dosanya?!
Kerana dia bukan lagi Adra yang diagung-agungkan dahulu? Dia bukan lagi Adra yang cantik, yang manis, yang bijak, yang mendengar kata? Dia bukan lagi anak perempuan kesayangan yang sempurna segala serbi? Sebab itukah?!
“Daddy…” cetus bibir Adra dengan cukup pilu. Dia akhirnya kalah dengan emosi perit yang berkeladak tebal dalam dirinya. Setitis demi setitis air matanya turun menodai pipi.
“Tak cukup lagi ke apa yang daddy dah buat pada Ara dulu? Daddy nak seksa Ara macam mana lagi? Daddy tahu, kan dia tu siapa? Jadi, kenapa…kenapa daddy…”
Kejam! Semuanya kejam sekali. Dipaksa bernikah dengan perogol sendiri tidak ubah seperti dijatuhkan hukuman penjara sampai mati. Ya, apa lagi yang lebih kejam daripada terpaksa menghadap wajah manusia yang bertanggungjawab menjahanamkan hidupnya? Terpaksa mengingati kejadian hitam itu setiap kali memandang lelaki tersebut? Dan yang lagi penting, terpaksa mengabdikan diri pada jantan keparat itu atas dasar tanggungjawab seorang isteri?
Tidak tahukah Datuk Adnan bahawa itu adalah sangat kejam buat seorang mangsa seperti dirinya? Itu tidak ubah seperti dia yang dihukum sedangkan dia adalah mangsa. Ya Allah, sungguh dia tidak menduga bahawa hingga ke tahap itu rasa pentingkan diri yang ada dalam diri Datuk Adnan, ayahnya sendiri. Ayah yang sepatutnya melindungi dirinya, bukan melempar dia ke dalam tangan manusia seperti Nizam.
“Kenapa, daddy? Kenapa daddy kejam sangat pada Ara? Kenapa…” rintih Adra tanpa henti. Air matanya bercucuran turun tanpa langsung dipedulikan. Ya, dia terlalu letih hatta untuk menyekanya sekali pun. Dia sudah tidak larat! Segala kudratnya bagaikan disedut keluar dek keputusan kejam ayah sendiri.
      ‘Ah, sudahlah Adra! Untuk apa kau menangis demi ayah yang macam tu?! Dia tak peduli pasal kau dan takkan peduli! Dia dah buang kau jauh-jauh!’ Satu suara mengherdik kuat dalam diri Adra lantas menyebabkan dia tersentak, bagaikan tersedar daripada lena yang panjang.
      “Ya, aku…aku tak boleh menangis demi orang macam tu. Tak boleh!” Cepat-cepat Adra mengesat air mata pada wajahnya yang lencun. Nafasnya dihela dan dilepas beberapa kali, mahu menenangkan jantung yang sedari tadi tercungap-cungap dengan rasa hiba.
Kemudian perlahan-lahan, Adra mengatup mata, mahu mengutip kekuatan yang mungkin terselit di mana-mana. Sekonyong-konyong muncul pula adegan dia bersama Syafiq. Dia yang selamba sahaja membuka cerita tentang dirinya sendiri. Lambat-lambat, Adra membuka kembali matanya. Pandangan kosong ditebarkan ke hadapan dan dengan wajah tanpa emosi, Adra bersuara.
“Puas hati kau sekarang? Mesti puas, kan?”
Bibir Adra menyenget sinis. Sungguh, dia sudah tidak peduli lagi. Biarkan sahaja dia membaling kisahnya ke muka Syafiq. Itu yang Syafiq nak sangat, kan? Jadi, ya. Itu yang dia dah dapat!
      Malu? Benar, dia malu atas kisah ini. Tetapi kalau ini yang perlu dia buat untuk tutup terus mulut celupar manusia bernama Syafiq, dia rela. Dia tegar. Lagipun, maruah apa lagi yang tinggal untuk dia jaga? Rasa malu apa lagi yang tersisa untuk dia lindungi? Tidak ada, bukan? Semuanya sudah hancur musnah dua belas tahun yang lalu.
*****
SYAFIQ membanting tubuh ke atas katil dan meraup wajah berkali-kali. Telinganya tidak henti-henti berdengung dengan bicara Adra. Rasa terkejut, menyesal dan bersalah bercampur baur dalam diri. Dia terkejut dengan pengakuan Adra. Dia menyesal dan rasa bersalah dengan tindakan melulunya yang mendesak Adra. Kenapa kau begitu penyibuk, Syafiq? Sudahlah cara menyoal kau tu seolah-olah Adra adalah perempuan jalang, perempuan tidak elok.
      “Awak ni…perempuan jenis apa sebenarnya? Hari tu, lelaki lain. Hari ni…lelaki lain pula.”
      Ya Allah! Cabul sungguh mulut dia. Sanggup dia mengatakan demikian pada seorang perempuan yang sebenarnya dia langsung tidak kenal? Sanggup dia melukai seorang wanita dengan kata-kata membunuh dia? Lebih-lebih lagi, wanita yang telah direnggut maruahnya. Kenapa dia begitu kejam? Inikah dia Syafiq yang cuba berubah ke arah kebaikan? Tidak! Ini Syafiq yang jauh lebih dahsyat daripada Syafiq yang dahulu.
      “Argh!!” Syafiq mengambil bantal, menekup muka dan menjerit sekuat hati. Dia ingin sekali kalau dengan setiap jeritan itu, hatinya akan kembali tenang dan dia bisa membuang rasa bersalah ini jauh-jauh. Tetapi…berangan sahaja dia! Mana mungkin dia dapat membuang itu semua begitu sahaja? Kau fikir apa yang kau dah buat pada Adra boleh dibiarkan sahaja, Syafiq? Tidak! Tidak sama sekali!
      Syafiq melarikan bantal dari wajah dan merenung siling.
      ‘She was…raped.’ Sedetik hati kecilnya bersuara. Wajah selamba Adra waktu menuturkannya kembali bermain-main di hadapan mata. Syafiq yakin Adra tidak lebih sekadar berlakon di atas pentas sendiri. Wajah bersahaja itu hanyalah topeng semata-mata. Kalau tidak, masakan matanya menggambarkan kedukaan yang terlampau. Dan sesungguhnya, sepasang mata tidak akan pernah mampu berbohong.
      Di suatu sudut hatinya, Syafiq berharap bahawa setiap patah kata Adra itu hanyalah pembohongan semata-mata. Adra sengaja menipu demi menyakitkan hatinya. Adra berbohong untuk membuat dia rasa bersalah. Ya, Adra cuma berbohong! Namun Syafiq sedar, tiada secalit pun pembohongan dalam kata-kata Adra. Mana mungkin seorang gadis yang punya mata sesedih itu berbohong padanya.
“Dia dah rogol aku waktu aku cuma…Hmm, let’s see…yeah, tujuh belas tahun.”
      “Yup, ayah kandung aku. Ayah yang sekarang nak aku kahwin dengan perogol aku sendiri.”
      Tersirap darah panas ke muka Syafiq. Entah kenapa, hatinya menggelegak kuat dengan rasa marah. Membayangkan Adra menjadi mangsa kepada jantan jahanam itu, dan kemudian dipaksa pula mengahwininya membuatkan Syafiq benar-benar menyinga. Melampau! Mereka benar-benar melampau. Berani mereka memperlakukan Adra sebegitu rupa? Syaitan jenis apa mereka ini?!
      “Berani kau sentuh dia? Dan kemudian berani kau paksa dia kahwin dengan kau? Ah, kau memang bangsat!” Syafiq berdesis penuh kegarangan. Matanya mencerun tajam, seolah-olah sedang membayangkan wajah lelaki yang sudah menjahanamkan Adra. Kalau diikutkan hatinya saat ini, mahu sahaja dia menyiat-nyiat lelaki itu. Biarkan jantan tak guna itu rasa dan jilat kembali setiap kesakitan yang sudah pun dia palitkan pada Adra.
      “Jangan, Syafiq! Lepaskan saya!!!”
“Jahanam kau, Syafiq!!!”
      Tanpa semena-mena, suatu jeritan lain menyinggah telinga. Syafiq tersentap kuat. Jantungnya terasa berhenti berdegup. Peristiwa petang itu bagaikan terbentang luas di hadapannya. Tidak ubah seperti menonton wayang di pawagam, di mana dia adalah pemegang watak antagonis paling jahat dan kejam.
      Perlahan-lahan bibir Syafiq tergerak sendiri, membentuk suatu senyuman yang cukup sinis. “Huh, yang kau nak marah sangat ni kenapa? Apa bezanya kau dengan dia orang, Syafiq? Tak ada beza. Kau sama saja…”
Syafiq mengangkat lengan ke muka, menutupi sebahagiannya. Kedua-dua belah matanya dikatup rapat. Dalam kegelapan malam, jelas mutiara jernih yang menuruni birai mata milik Tuan Syafiq Tuan Haikal. Air mata penyesalan, kemarahan dan kebencian buat diri sendiri.
*****
“DAIYAN!”
      Terkejut besar Adra melihatkan lelaki yang tercegat di hadapan pagar rumahnya. Tanpa menunggu lama, dia meloloskan diri dari kereta dan bergegas mendapatkan lelaki tersebut. Dalam sekelip mata sahaja, dia merangkul kemas tubuh tegap Daiyan, bagaikan tidak akan dilepaskan pergi.
      “Eh, rindu sangat kat Yan ke apa ni?” Suara Daiyan berbaur gurauan seraya melonggarkan pelukannya. Namun saat pandangan matanya melekat tepat pada wajah Adra, dia jadi tergamam. Ada sesuatu yang lain tentang Adra. Wajahnya seakan-akan sembab, kesan menangis. Sepasang mata gadis kesayangannya ini suram dan kelam…tidak ubah seperti dua belas tahun yang lalu. Oh, Tuhan! Apa yang sudah berlaku?
      “Hei, kenapa ni? Apa yang dah jadi pada Ara?”
      Cepat-cepat Adra menggelengkan kepala dan cuba tersenyum, walhal dia sedar pasti pincang sekali senyuman itu. Dia tidak ingin Daiyan kerisauan. Pasti Daiyan kepenatan setelah melalui perjalanan pulang yang jauh.
      “Bila…bila Yan balik? How’s Paris? Ada apa-apa buah tangan untuk Ara, tak?” Sambil cuba mengelak daripada melihat wajah lelaki itu, Adra menyoal tanpa henti.
      Daiyan tidak mempedulikan soalan bertubi-tubi Adra, sebaliknya dengan penuh ketegasan dia mendesak. “Ara, Yan tanya ni. Apa dah jadi?”
      “Mana ada jadi apa-apa.” Lagi Adra berdalih. Riak ambil berat yang terpampang jelas di wajah Daiyan mula meruntun jiwa. Inilah dia, satu-satunya manusia yang sentiasa menyayangi dan berada di sisinya.
      “Bohong!” Sedikit kuat suara Daiyan, menggambarkan ketidaksabaran hati. “Ara takkan jadi macam ni kalau tak ada apa-apa yang jadi. Muka tu. Sembab semacam. Ara ingat Yan buta?!”
      Mendengarkan suara Daiyan yang amat risaukannya, tembok kekerasan Adra semakin retak. Sedaya upaya dia cuba bertahan. Sungguh, dia tidak mahu Daiyan bimbangkannya. Lelaki ini sudah terlalu banyak berkorban demi dirinya. Lagipun, Adra yakin jika Daiyan tahu akan hal yang sebenar, pasti dia tidak akan berdiam diri. Entah-entah, meletus perang dunia keempat di antara Daiyan dan Datuk Adnan.
      Mengingatkan lelaki bernama Datuk Adnan itu, hati Adra kembali meluap-luap. Jika ada anak yang terlalu bencikan ayahnya di dunia ini, maka dialah orang itu.
      “Nur Adra Adnan!”
      “Jangan sebut nama tu!!!” Di luar kesedaran, Adra menjerkah.
      Daiyan tersentak. Bulat matanya memandang Adra yang kini menengadah padanya.
      “Jangan sebut nama lelaki tu depan Ara.”
      Terkelip-kelip Daiyan bersabung mata dengan sepasang mata Adra yang berdesis marah. Akan tetapi, jelas kedukaan yang cuba ditahan-tahan oleh gadis tersebut. Perlahan-lahan Daiyan mengepal kedua-dua tangannya. Wajahnya mula berubah tegang. Rahangnya terketap-ketap penuh amarah dan kebencian.
      “It’s him, right? It’s him.”
~Bersambung...~

Pembuka Hati (Jodoh itu Milik Kita 2) - Bab 18


BAB 18

KAWAN Fiq tu perempuan? Teman wanita Fiq ke? Bila nak bawa jumpa umi?”
      Terngiang-ngiang suara umi di peluput telinga. Perlahan-lahan Syafiq meraup wajah dan menyandarkan tubuh ke kerusi yang memang tersedia buat pengunjung Setia City Mall. Tiga hari telah pun berlalu semenjak perbualannya dengan umi, namun kata-kata tersebut bagaikan digam kemas ke dalam akal fikirannya. Setiap kali dia sendirian, pasti sekali ianya datang menjenguk, beserta dengan jawapan yang telah membuatkan wajah umi berubah sama sekali.
      “Taklah. Dia bukan teman wanita Fiq. She’s just someone that I know. Tak rapat mana pun.”
      Itulah dia balasan yang dia kira telah melumatkan hati umi. Entahlah, pasti sekali umi teringin untuk dia punya teman wanita dan akhirnya berkahwin. Walaupun umi tidak pernah menunjukkan secara terang-terangan, namun reaksi teruja itu sudah cukup untuk menggambarkan segala-galanya. Kadang-kala Syafiq merasakan bahawa umi seperti mengekang diri sendiri, seperti terlalu berjaga-jaga dalam bertutur dengannya. Mungkin umi berbuat demikian kerana mahu menjaga hatinya, takut kalau-kalau Tuan Syafiq Tuan Haikal terluka lagi. Tetapi sungguh, itu membuatkan Syafiq lebih berasa bersalah. Anak jenis apa dia ini sehingga ibu sendiri terpaksa berjaga-jaga dengan dirinya?
      Kerana itulah dia telah membuat keputusan untuk melepaskan tawaran kerja daripada Jason Kwon tadi. Melempar peluang untuk bersama dengan National Geographic begitu sahaja? Mungkin dia adalah satu-satunya jurugambar yang bertindak demikian. Gila? Ya, mungkin juga dia sudah gila. Tetapi dia yakin inilah keputusan yang paling tepat. Empat tahun sudah pun dia habiskan dengan berjauhan daripada umi dan keluarganya. Jadi tidak mungkin untuk dia bertindak yang sama. Lagipun, dia mahu menggunakan waktu yang tersisa dalam hidupnya untuk bersama dengan mereka yang dia sayangi, terutama sekali ibu yang telah banyak dia lukai.
      “Saya cakap saya tak nak!”
      Sedang Syafiq bermonolog dan berfikir sendiri, satu suara yang amat dikenali sekonyong-konyong menampar gegendang telinga. Dia tersentak. Tubuh yang sedari tadi tersandar automatik terangkat sendiri. Kepalanya ditoleh ke kiri kanan dengan dahi yang berkerut tebal.
“Apa yang Datuk tak faham sangat ni?!”
Suara itu bergema lagi.
*****
“ARA akan tetap balik dan Ara akan tetap dengar cakap.”
      “Siapa Datuk untuk tentukan semua itu, hah?”
      “Aku ni…”
      “Aku?” pintas Adra. Suara kasarnya tadi mengendur dan digantikan pula dengan bibit-bibit luluh. Setelah berbelas tahun tidak ketemu dan tidak dipedulikan, lelaki ini sekarang sudah pandai membahasakan dirinya ‘Aku’? Bagus! Bagus sangat! Adra mengejek cukup sinis, namun hatinya terasa ditusuk sembilu. Pedih.
      “Ara, kenapa ni?”
      Kala mendengarkan suara tersebut, Adra melepaskan rengusan. Apalah nasibnya seringkali bertemu dengan mamat yang seorang ini? Apakah dunia ini sudah menyempit? Atau sudah tidak ada manusia laindi atas muka bumi ini?
      “Kamu ini siapa?” Soalan tadi dibalas oleh Datuk Adnan. Keras bunyinya. Sepasang mata menyinar garang dengan syak wasangka.
      “Ara…”
Adra melirik pada Syafiq yang dan-dan sahaja tercegat di sisinya. Lelaki itu tidak langsung membalas pertanyaan Datuk Adnan, sebaliknya Syafiq baru sahaja berbisik di telinganya. Bagaikan menyoal lagi.
      “Kau tak payah masuk campur,” bentak Adra dengan suara yang tertahan-tahan, juga separuh berbisik.
      Syafiq mendengus kecil. Kalau boleh, memang dia tidak mahu masuk campur. Namun seperti sebelum-sebelum ini, kakinya laju sahaja ditarik-tarik sehingga dia akhirnya terpacak di situ. Entahlah, Adra seolah-olah punya magnet yang mampu mengheretnya ke situ sini tanpa dia sendiri sedari.
      “Saya tanya, kamu ini siapa?”
Belum sempat Syafiq membalas kata-kata Adra, telinganya ditujah pertanyaan yang sama. Suatu soalan yang dilontarkan oleh lelaki separuh umur yang kini sedang menjegil tajam padanya. Syafiq menelan air liur.
      “Datuk tak perlu tahu siapa dia. Dia tak ada kena mengena dengan urusan kita.” Laju dan tegas Adra menyampuk. Tubuhnya digerakkan ke hadapan Syafiq, berada di tengah-tengah antara lelaki itu dan Datuk Adnan. Bukan niatnya untuk melindungi Syafiq atau pun yang seumpama dengannya. Dia cuma mahu menghambat Syafiq keluar daripada perdebatannya dengan Datuk Adnan. Iya, Syafiq itu sekadar kaki penyibuk! Tidak perlu ada di sini.
      Namun lain pula interpretasi Datuk Adnan. Darahnya menyirap naik dengan gerak laku Adra. Oh, patutlah cadangan mereka ditolak mentah-mentah. Sudah ada lelaki lain rupanya.
      “Ya ke tak ada kena-mengena? Atau dia yang sebenarnya buat Ara tolak rancangan ni? Hah?”
      Terkujat Adra mendengarkan patah-patah kata Datuk Adnan. Gila! Konklusi apa yang lelaki ini baru sahaja rumuskan? Syafiq yang membuatkan dia menolak rancangan sewel mereka? Tidak! Dia tidak memerlukan lelaki lain untuk memutuskan begitu, kerana apa yang mereka rancangkan sudah cukup gila! Terlampau gila! Malah cukup kejam!
Dan juga…sangat memeritkan hati dan jiwanya. Ya, sanggup Datuk Adnan memaksanya menerima Nizam setelah apa yang telah berlaku? Setelah hidupnya dihancur lumatkan oleh lelaki jahanam itu?
Terkulat-kulat Syafiq memerhatikan segala adegan di hadapannya. Dia bingung untuk bertindak apa. Buntu sekali. Aduh, dia pun satu. Kenapalah mahu sangat mengambil tahu akan perihal Adra? Kenapa tidak dibiarkan sahaja? Maka tidak perlulah dia menjadi orang bodoh di sini.
Lagi satu…apa masalah perempuan ini dengan lelaki-lelaki yang ada? Tempoh hari, lelaki lain. Hari ini, lelaki lain pula. Sungguh, apa yang sudah dibuat oleh Adra? Siapa dia yang sebenarnya?
“Kenapa tak jawab? Sebab memang betul, kan?” herdik Datuk Adnan lagi. Wajahnya menyinga cukup bengis. Tubuhnya dibawa lebih mendekati Adra.
Melihatkan tindakan itu, spontan sahaja Syafiq melelar pergelangan tangan Adra dan menarik gadis tersebut ke belakangnya. Terlepas jeritan kecil dari mulut Adra. Mungkin tidak menduga akan diperlakukan begitu.
      “Tuan…”
      “Datuk.” Keras Datuk Adnan membetulkan.
      Syafiq mencemik dalam hati. “Ya, Datuk. Rasanya cukuplah di sini urusan Datuk dengan Ara.”
      “Eh, siapa kau…”
      “Ramai orang tengah tengok kita. Rasanya Datuk tentu tak nak malu di sini, kan?” sampuk Syafiq dengan cukup tenang. Suaranya mendatar tanpa rasa. Anak matanya pula tajam memanah.
      Datuk Adnan meliarkan pandangan ke kiri kanan. Benarlah, ada beberapa orang yang tercegat di sekeliling mereka sambil berbisik-bisik. Ah, bagaimana dia boleh tidak perasan? Menjatuhkan air muka sahaja!
      “Okay, fine.Semua ini takkan berakhir di sini, Ara.” Sempat Datuk Adnan memberi amaran buat Adra sebelum berlalu pergi.
      Adra hanya membungkam dan memaparkan wajah plastik. Tidak sekalipun dia menunjukkan kegentaran dan kekecewaan yang sedari tadi bertamu di tangkai hati. Dia tidak mahu Datuk Adnan perasan. Dia tidak rela!
      Setelah memastikan Datuk Adnan menjauh, Syafiq melepaskan genggaman tangannya, memusing tubuh dan kemudian menyilangkan tangan ke dada. Tepat dan padu dia merenung Adra, bersama wajah yang cukup serius. “Okay, tell me. What happened?”
      “Kau tak perlu ambil tahu dan kau tak perlu masuk campur.” Endah tak endah, Adra menjawab.
      “Ya, memang! Memang saya tak perlu ambil tahu dan tak perlu masuk campur. Tapi kalau dah awak asyik muncul depan saya dan saya asyik tiba-tiba terlibat dalam hal awak, rasanya saya berhak untuk tahu apa yang dah jadi.”
      “Eh, ada siapa-siapa suruh kau terlibat dalam hal aku? Ada aku suruh? Tak ada, kan?”
      “Memang tak ada! Tapi…” Lidah Syafiq terkelu sendiri. Otaknya jadi bengap buat seketika. Kosong sekosong-kosongnya. Ya, alasan apa yang patut diberikan sekarang? Takkanlah mahu dibilang bahawa kakinya yang mengheret dia ke situ? Tanpa langsung dia sedar pula tu. Ah, gila!
      “Tapi apa, hah?” desak Adra.
      “Tapi…saya tak perlu bagitahu awak kenapa. Suka hati sayalah nak buat apa pun.” Akhirnya Syafiq berjaya juga menyuarakan alasan, walaupun dia sedar bahawa jawapan itu sangatlah bodoh.
      “Then, suka hati akulah nak bagitahu kau apa-apa atau pun tidak.” Adra menyindir cukup pedas. Jelingan tajam dilemparkan buat Syafiq sebelum dia memalingkan tubuh, mahu meninggalkan lelaki yang seringkali membuatkan dia menyirap marah. Dengan wajah yang cukup menyampah, dia melangkah pergi. Namun…
      “Awak ni…perempuan jenis apa sebenarnya?”
      Serta-merta kaki Adra terhenti dan terpasung terus ke atas jalan. Tubuhnya kaku sendiri. Entah kenapa, suara sinis tersebut bagaikan menusuk hatinya hingga ke lubuk yang paling dalam. Dan tanpa sedar, birai matanya mula bergenang dengan air jernih.
      “Hari tu, lelaki lain. Hari ni, lelaki lain pula.”
      Terpejam sesaat mata Adra. Jiwanya terasa makin tersiat-siat. Aneh! Aneh sekali reaksinya kali ini walhal kata-kata sebegini sudah biasa dia dengari. Namun, bila ianya diluahkan oleh bibir Syafiq, dia jadi luluh sekali. Sakit. Pedih. Perit. Pilu. Semuanya bersatu dalam merobek sekeping hati milik Adra yang fikirnya sudah lama mati.
      Dalam-dalam Adra menggali nafas dan mengelipkan mata berkali-kali, menghalang air matanya daripada menitik. Kemudian, dengan gerak laku yang cukup perlahan dia memusing kembali tubuh. Bebola matanya dipusatkan tepat pada sepasang mata Syafiq.
      “Kau nak tahu aku ni perempuan jenis apa? Dan siapa kedua-dua lelaki itu? Itu saja, kan?”
      Syafiq terkedu sejenak. Nada suara Adra kedengaran sangat kosong di telinganya. Ya, gadis itu selalu sahaja kosong tanpa emosi, tetapi kali ini kekosongan yang ada terasa lain macam. Bagaikan mati terus.
      “Well, for your information, Tuan Syafiq Tuan Haikal…” Setapak demi setapak, Adra mengambil langkah menghampiri Syafiq.Renungan mata tidak langsung dilarikan. Usai berdiri betul-betul di hadapan lelaki itu,Adra menjongketkan kaki dan mendekatkan muka ke sisi telinga Syafiq. Dengan suara terlampau dingin, dia berbisik...
      “Lelaki hari tu, namanya Nizam. Dia adalah jantan paling keparat dalam dunia ni. Kau nak tahu kenapa? Sebab dia dah rogol aku waktu aku cuma…Hmm, let’s see…yeah, tujuh belas tahun.”
      Berderau darah Syafiq. Matanya terbelahak.
      “Lelaki hari ni pula adalah Datuk Adnan, ayah aku. Yup, ayah kandung aku. Ayah yang sekarang nak aku kahwin dengan perogol aku sendiri.”
      Lagi Syafiq terkejut besar. Benaknya betul-betul terasa sesak. Setiap informasi yang didengari tadi seperti berulang kali masuk dan keluar, sehingga dia sendiri tidak tahu apa yang patut dia fikirkan sekarang. Buntu. Dia benar-benar buntu.
      “Hei! Helo!!”
      Tersentap Syafiq mendengar seruan tersebut. Cepat-cepat dia memandang Adra yang sudah pun mengalihkan muka. Kini Adra elok sahaja berdepan dengannya.
      “Sekarang kau dah tahu aku ni perempuan jenis macam mana. Puas hati kau sekarang? Dah puas, kan? So aku dah boleh pergilah, kan?” sinis Adra lagi sambil berpaling.
      Saat itu juga, tangan Syafiq ternaik sendiri. Sedar-sedar sahaja dia sudah pun menarik lengan Adra sehingga menyebabkan gadis terpusing kembali dan terus sahaja menghadap wajahnya. Dekat.
      Zup! Hati Syafiq terhentak kuat. Hanya pada jarak beberapa inci, dia dapat melihat dengan cukup jelas kolam mata Adra yang bertakung dengan air mata. Buat seketika mereka bertatapan. Dan dalam seketika itu, Syafiq seakan-akan ditarik masuk ke dalam setiap kesedihan, keperitan, kepedihan dan penderitaan Adra yang selama ini mencengkam jiwa wanita itu.
            ‘Can you see me?’
      Buat sekian kalinya, lukisan itu menjelma lagi pada pandangan mata Syafiq. Cuma kali ini, bukan sekadar mata, tetapi bersama wajah. Wajah seorang gadis dengan rasa terluka yang terlampau dalam.

~Bersambung...~