August 28, 2015

SALJU KYOTO - BAB 5


BAB 5

“KENAPA tak boleh? Awak sendiri cakap tadi, kan? Saya boleh minta apa sahaja yang saya nak. Jadi, saya nak minta awak tolong cari Badri,” tebakku sambil cuba menandingi setiap derap kakinya yang laju.
            Tidak semena-mena, dia mematikan langkah dan menoleh padaku.
            “Tidak termasuk Badri.”
            “Apa sahaja…maksudnya, apa sahaja, kan? Anything!” bangkangku.
            Arjuna merengus kuat. Nampak sangat dia sedang kegeraman dengan tingkahku. Sedetik, aku ditusuk rasa seriau.
            “Bukan cara aku tarik balik kata-kata sendiri. Tetapi aku tak ada pilihan lain. Jadi, biar aku rephrase lagi sekali.” Arjuna mendekatkan muka geramnya sebelum menyambung kata dengan nada yang sengaja ditekankan. “Kau boleh minta apa sahaja kecuali Badri.”
            “Kenapa? Apa masalah awak dengan dia?”
            “Masalah? Aku tak ada masalah dengan dia.”
            “Habis tu?”
            “Kau…” Arjuna menuding jari telunjuk ke mukaku. “Yang akan bermasalah kalau kau cari dia.”
            “Kenapa pula?” tanyaku laju. Semakin hilang sabar dengan tingkah Arjuna yang suka bercakap secara tersirat.
            “Dia…” Bicara Arjuna mati di sekerat jalan, seolah-olah tidak jadi mengatakan apa yang difikirkan. Matanya tidak lepas daripada menatapku. Renungannya sukar untuk aku tafsirkan. Lunak? Kasihan? Serba-salah? Aku tidak tahu.
            “Dia apa?” soalku, sedikit mendesak.
            “Dia bukan lagi Badri yang kau kenal,” jawab Arjuna bersama nada suara senada yang kedengaran bergetar.
            Aku tercengang. “Apa maksud awak?”
            “Aku yakin, Badri yang kau kenal sepuluh tahun itu, bukan lagi Badri yang sama.”
            Terlepas dengusan dari mulutku. Semakin berlapik jawapan yang terpancul dari mulut Arjuna, semakin aku geram. Aku jadi tidak ketahuan!
            “Boleh tak awak jangan bagi jawapan yang bukan macam jawapan? Terus-terang sajalah.”
            “Hati kau cukup kuat ke untuk tahu jawapan sebenar?” bidas Arjuna dengan lagak bersahaja. Kemudian dia melihatku atas bawah. “Daripada apa yang aku lihat, jawapannya tidak.”
            Telingaku berdesing. Muka merah padam menahan marah. Kata-katanya jelas memandang rendah kepadaku.
            “Awak nak cakap yang saya ni perempuan lembik. Macam tu?”
            “Aku tak pernah anggap kau sebagai perempuan lembik. Perempuan lembik takkan mampu datang beribu batu jauhnya ke negara orang dan cuba untuk cari orang yang dia peduli,” nafi Arjuna penuh ketegasan.
            “Then, why?”
            “Mungkin rasa terlampau peduli kau tu yang jadi kelemahan kau. It’s going to drag you down, young lady.”
            “Nailah. Nailah Farafisha,” sampukku.
            “Huh?”
            “Dah-dahlah tu panggil saya young lady. Macamlah saya tak ada nama.”
            Arjuna senyum tiba-tiba.
            “Nailah Farafisha. Cantik nama tu. Nama isteri kepada Khalifah Uthman al-Affan.”
            Aku mengelip-ngelipkan mata. Seperti tadi, aku agak terkejut. Nampak gayanya, lelaki ini tahu segala-serbi tentang sejarah Islam. Mungkinkah dia beragama Islam? Apatah lagi, namanya Arjuna. Nama yang sangat klasik Melayu. Ah, apa yang aku merepek ni? Ini bukan masanya untuk berkenalan atau memikirkan soal nama.
            “By the way, nama aku…”
            “Arjuna Kaede. Saya tahu.” Aku memintas selamba.
            Dia mengerutkan dahi. “Mana kau tahu?”
            “Rasanya satu Kyoto tahu nama awak. Tapi itu bukan isunya sekarang. Kita sedang bercakap pasal Badri, remember?”
            “I’m done talking about him.”
            “I’m not!”
            Sebelah kening Arjuna terjongket. “Should I care?”
            Aku melopongkan mulut. Rasa tidak percaya dengan muka tanpa perasaannya. Rasa geram, sekali lagi membanjiri hati.
            Mungkin menyedari reaksiku, Arjuna kembali menyambung bicara. “Trust me, Nailah. Badri yang sekarang bukan lagi Badri yang kau kenal. Dia dah buat pilihan dia sendiri.”
            “Pilihan?”
            “Ya, pilihan. Pilihan yang tidak semudah itu ditarik balik.”
*****
AKU membawa langkah pulang dengan cukup perlahan. Otakku terasa kosong. Hanya tutur kata Arjuna pagi tadi yang terngiang-ngiang di telinga. Pilihan yang tidak boleh ditarik balik? Apa maksud lelaki itu? Apa yang sudah dibuat oleh Badri?
            Arghhhh! Aku keliru. Aku tidak mahu percaya akan kata-kata Arjuna. Aku tidak ingin rasa curiga terhadap Badri. Tetapi Arjuna sangat yakin dengan bicaranya. Badri pula sangat aneh perilakunya malam itu.
            “Nailah! Hei, Nailah!”
            Kepalaku terpaling kepada tuan empunya suara. Kelihatan Chinta sedang melambai-lambai ke arahku. Surya, setia menemaninya di sebelah. Mereka berdua kini sama-sama menghampiriku.
            “Kamu dari mana?” Terus Chinta menyoal.
            “Just...somewhere,” balasku pendek. Tidak mahu menjelaskan apa-apa lagi.
            “Then, mau ke mana?” sampuk Surya.
            Bahu kuangkat sekali. Aku tidak ada hati mahu ke mana-mana. Apatah lagi, bukan tujuanku melancong ke sini. Aku cuma mahu cari Badri. Lalu bila soal Badri dimatikan begitu sahaja oleh Arjuna, aku sudah tidak tahu mahu berbuat apa. Aku keliru.
            “Kelihatannya kamu enggak happy, ya?”
            “Huh?” Terkebil-kebil mataku pada Chinta yang baru sahaja menebak.
            “Iya, muka kamu enggak ada serinya.” Surya di sebelah pula yang menerangkan.
            Aku mengulum senyum kelat. “Saya enggak apa-apa kok.”
            “Justru, kamu harus mengikut saya sama Surya.”
            Dahiku berkerut, Chinta sudah selamat memeluk lengan kiriku.
            “Ke mana?”
            “Ke palace!” jawab Chinta dengan suara yang agak tinggi penuh teruja.
            “Tapi...”
           Aku ingin menolak, tetapi Chinta sudah pun mengheretku pergi. Mahu bertegas, tidak sanggup pula rasanya kala terpandangkan muka teruja gadis manis dari Jakarta itu. Mahu tidak mahu, aku akhirnya membiarkan sahaja kaki melangkah ke arah palace, atau yang dimaksudkan Chinta sebagai Istana Diraja Kyoto, tempat wajib dilawati kalau ke sini.
            Kebetulan, kami terserempak di hadapan stesen subway Karasuma-Oike. Dari sini kami boleh mengambil subway hingga ke stesen Marutamachi. Tetapi, memandangkan jarak dari Karasuma-Oike tidak terlalu jauh dari Istana Diraja Kyoto, kami mengambil keputusan untuk berjalan kaki sahaja.
         Setelah lebih kurang lima belas minit berjalan, kami akhirnya tiba di hadapan pintu Sakaimachi, salah sebuah pintu bagi taman yang mengelilingi Istana Diraja Kyoto. Chinta dan Surya masing-masing menunjuk muka teruja. Aku yang tidak berasa apa-apa sebelum ini, turut berjangkit.
            “Ayuh masuk!” Hampir serentak kami bersuara. Tawa kami pecah.
          Seusai melangkah masuk, mulut kami ternganga. Luasnya taman ini saujana mata memandang. Itu belum lagi sampai ke kawasan utama di tengah-tengahnya yang menempatkan istana. Pelbagai jenis pokok memenuhi ruang taman. Kebanyakan cuma beranting. Kalau ada pun daun, cuma sedikit. Jika sekarang adalah musim bunga, taman ini akan dihiasai dengan keindahan sakura. Sebelum tiba ke Istana Diraja Kyoto, kami singgah di istana-istana kecil seperti Istana Diraja Sento dan Istana Diraja Omiya terlebih dahulu.
            Sejak tiba di Kyoto, inilah kali pertamanya aku berasa seperti seorang pelancong. Habis segenap ceruk, kami jadikan sebagai lokasi mengambil gambar. Dalam kedinginan musim sejuk, aku dan Surya juga dipaksa oleh Chinta untuk mengambil gambar sambil melompat. Aduh, sabar sahajalah dengan karenahnya.
            Setelah beberapa jam menghabiskan masa di situ, termasuk satu jam mengikuti sesi jelajah di dalam Istana Diraja Kyoto, kami membuat keputusan untuk pulang ke Hitsuji-an. Kali ini kami keluar melalui pintu Imedagawa. Disebabkan pintu ini tidak sedekat pintu Sakaimachi, kami bersetuju untuk menggunakan subway. Setelah beberapa minit berjalan, kami akhirnya tiba di stesen subway Imadegawa. Dari sini, kami perlu turun di stesen Karasuma-oike.
            “Here,” ucap Surya seraya menghulurkan tiket kepadaku dan Chinta. Setelah itu, kami sama-sama berjalan menuju ke arah platform. Sambil menanti kedatangan tren, aku merewangkan pandangan ke arah sekeliling.
        Tidak semena-mena, telingaku menangkap bunyi hingar-bingar dari arah platform bertentangan.  Anak mataku laju tertala ke situ. Kelihatan empat orang lelaki berbadan besar sedang mengelilingi seorang lelaki berjaket hijau. Mereka menempik-nempik dalam bahasa Jepun. Kemudian salah seorang lelaki tersebut menumbuk perut lelaki berjaket hijau. Lelaki tersebut terdorong ke belakang. Tidak cukup dengan itu, dia kemudiannya ditendang di kepala. Memercik darah dari mulutnya.
          Suasana jadi hening. Jika ada jarum yang jatuh saat ini, bunyinya pasti akan kedengaran. Setiap kujur tubuh yang berada di sekeliling hanya diam melihat. Di suatu sudut, kelihatan dua orang gadis sunti berpakaian sekolah sedang berpelukan satu sama lain. Di suatu sudut lain pula, seorang lelaki berkot sedang berpura-pura melihat telefon bimbit. Manusia-manusia lain yang berdekatan turut mengambil tindakan yang sama. Hanya berpura-pura tidak nampak atau sekadar menjeling-jeling. Muka masing-masing menampakkan ketakutan.
           Aku pula? Aku hanya kaku memerhati semuanya. Bersama hati yang dipanah kejutan. Ditusuk sembilu. Terkejut. Pedih. Perit. Semuanya bercampur-baur hinggakan aku berasa seperti berada dalam dunia kosong di mana hanya ada aku dan...dia.
            Ya, dia.
            Dia...yang sedang mencarut-carut dalam Bahasa Jepun, dia...yang sedang menendang perut lelaki berkot hijau, dia...yang sedang memijak kepala lelaki itu, dia...yang sedang membelasah teruk, dia...yang sedang mengamuk umpama pemangsa. Dia...yang bernama Badri.
            “Kau memang nak mati, kan?!!!” tengkingan lantang Badri memecah kesunyian. Lelaki yang sudah longlai di atas lantai, ditendang-tendang. Kuat sekali. Walaupun mustahil, tetapi aku seperti dapat mendengar bunyi keriuk tulang-temulang yang patah. Wajah lelaki tersebut sudah tidak serupa wajah manusia. Mukanya seakan-akan hancur, berlumur dengan darah pekat, hinggakan tidak ternampak di mana matanya, di mana hidungnya.
            Aku sangka Badri akan berhenti di situ. Tetapi telahanku silap sama sekali. Dengan tubuhnya yang sasa itu, Badri mencekak kolar baju mangsanya dan mengangkatnya tinggi, tidak ubah seperti mengangkat sebuah patung lembik yang tidak bernyawa. Kemudian...
            ‘Ya Allah!!!’ Aku menjerit sekuat hati dalam hati. Telapak tanganku ternaik dan menekup mulut. Sepasang mataku berkaca-kaca.
            Badri baru sahaja menghempas muka lelaki di tangannya ke atas lantai. Bersembur darah pekat lagi hitam lalu membasahi lantai. Bukan itu sahaja, darah yang sama terpalit ke muka Badri, di celah-celah matanya yang merah dan nafasnya yang berdengus-dengus. Badri tidak mempedulikan semua itu, sebaliknya dia mencekak dan mengangkat mangsanya lagi sekali. Tubuh longlai lelaki yang entah masih hidup atau tidak itu, terayun kiri kanan, bagaikan menanti saat untuk dihempas lagi.
            Badri menggerakkan tangannya. Tetapi saat dia mahu menjatuhkan mangsanya, dia tiba-tiba mengangkat pandangan matanya ke hadapan. Lalu, tepat tertala ke mukaku. Automatik, bebola matanya terbeliak besar. Lelaki di tangannya terlepas dan terlucut jatuh ke lantai. Badri tampak terkejut. Bibirnya terketar-ketar bagai mahu memanggil namaku.
        Aku masih diam di tempatku berdiri, memandangnya dengan rasa tidak percaya. Badri menggeleng-gelengkan kepala, seperti cuba menjelaskan sesuatu. Tetapi apa lagi yang perlu dijelaskan kalau aku sudah nampak semuanya? Beberapa saat kami berpandangan, hingga akhirnya kelibat Badri hilang di sebalik tren yang tiba-tiba muncul dan memisahkan kami berdua.
            “Nailah...Nailah!”
            “Huh?” Aku tersentak kuat. Wajah Chinta dan Surya yang sedikit pucat menjamah pandangan mata.
            “Are you okay? That was scary,” ujar Chinta.
            “Okey...saya okey,” bohongku.
            “Lu pikir cowok itu masih hidup enggak?” tanya Surya tiba-tiba.
            “Enggak tau sih. Gue enggak mau pikir,” sela Chinta sambil menggeleng-gelengkan kepala. Mukanya masih jelas cuak.
    Perbualan antara Chinta dan Surya kedengaran sayup-sayup sahaja. Otakku, hatiku, jiwaku...semuanya terasa kosong, seolah-olah roh yang selama ini menginap dalam diri sudah pun disedut keluar.
            “Nailah!”
            “Huh?”
            “Kamu enggak mau masuk?” tanya Surya dari dalam perut tren. Entah bila masanya dia dan Chinta menaikinya, aku sendiri tidak pasti.
            Masih dengan lagak keliru, aku berdiri sahaja.
            “Ayuh, Nailah. Udah mau gerak ni.” Chinta mendesak. Bunyi pintu yang sudah mahu dikatup berkumandang kuat.
            Aku mengangkat satu tapak ke hadapan. Namun saat berdiri betul-betul di hadapan pintu, aku mematikan langkah. Mukaku dipanggung ke arah wajah risau Chinta dan Surya.
       “Kamu pergi aja. Saya ada urusan lain,” ucapku dengan suara yang terketar-ketar. Usai menghabis kata, muka pintu tren terkatup rapat. Langsung, membawa kedua-dua temanku pergi jauh.
            Aku tertinggal sendiri. Masih keliru. Masih bingung.
*****
KOSONG. Otakku benar-benar terasa kosong. Segenap tubuhku pula terasa longlai. Lalu, aku hanya mengikut derap kaki yang entah membawaku ke mana. Segala adegan yang kusaksikan sebentar tadi terbayang-bayang di hadapan mata, seperti melihat satu filem yang ditayangkan di pawagam. Dan dengan setiap bayangan itu, jiwaku dicarik keluar.
       “Bad...Badri...” Bibirku menyebut-nyebut nama yang satu itu. Nama sahabat baikku yang kelakar, yang manis, yang baik, yang selalu melindungi, yang baru sahaja....
           Ah, tidak!!! Tidak mungkin itu dia. Badri bukan seperti itu. Dia tidak seganas dan sekejam itu. Lelaki bermata merah berdengus-dengus itu bukan Badri. Bukan Badri!!!
            Berkali-kali aku cuba menafikan. Tetapi berkali-kali juga wajah menakutkan Badri menjelma, lalu memecahkan segala tembok penafian itu. Sudahnya, aku cuma mampu mengikut gerak kaki. Melangkah dan melangkah tanpa arah tuju. Angin sejuk dan salji yang turun sedikit demi sedikit langsung tidak aku pedulikan. Bahkan, segala kedinginan yang sepatutnya mencucuk tubuh tidak langsung aku rasai.
            Setelah beberapa ketika berjalan, rasa lenguh mula aku rasai. Lalu, aku menjatuhkan duduk di hadapan sebuah rumah. Mencangkung sambil memeluk tubuh. Pandangan mataku kosong menghadap pemandangan di hadapan mata. Tubuh-tubuh manusia yang berjalan di sekeliling tidak aku endahkan. Biarlah aku di sini. Biarlah aku sendiri. Namun, tanpa semena-mena...
            “Apa kau buat depan rumah aku?”


~Bersambung...~

**************************
Teaser Bab 6
SETIAP inci tubuh kecilku rasa longlai. Jiwa kosong, sekosong-kosongnya. Air mata yang sedari tadi mengalir sudah pun berhenti, lalu meninggalkan aku teresak-esak sahaja.
"Kau masih menangis?"
Sekonyong-konyong ada suara yang menegur. Aku menoleh pada seorang lelaki yang kini duduk tidak jauh dariku, sama-sama berkongsi bangku yang sama. Dari pengamatanku, dia seusia denganku.
"Ayah kau...mesti ayah yang baik, kan?" soalnya tiba-tiba.
"Kenapa awak tanya macam tu?"
"Ayah aku bukan macam ayah kau. Jadi bagi aku, hari ni adalah hari paling menggembirakan aku."
Kedua-dua mataku membulat.
"Kau gembira ayah kau mati?!" tanyaku, separuh kuat. Lenyap sudah 'awak' yang aku gunakan sebentar tadi. Jiwaku panas. Aku jadi emosional.
**************************
Nota Cik SA:
Okey, itu memang ganas. Sesiapa yang ada perasaan minat kepada Badri sebelum ni, apa pendapat korang? Btw, scene keganasan Badri tu adalah berdasarkan kisah benar yang diceritakan oleh seorang mat salleh masa di Jepun. Scarrrry...
Nasib baik Cik SA tak terlibat dalam hal macam tu masa pergi sana. Cik SA cuma jumpa jejaka-jejaka Jepun yang kacak dan baik dan bagi hot towel untuk dipegang dalam kedinginan musim sejuk. Fuh, melting giler masa tu. Haha!
Oh, Cik SA ada announcement nak buat. Bermula sekarang, Cik SA akan update Salju Kyoto dua kali seminggu, iaitu hari Isnin (konon nak gembirakan korang yang Monday blues) dan hari Khamis, pada pukul 11 pagi. Sila ketuk kepala saya kalau saya tak stick to schedule. Ouch!
Selain itu, saya juga akan letakkan teaser untuk next chapter di akhir chapter. Contohnya, macam kat atas, saya dah letakkan teaser untuk Bab 6. 
Thank you for your support, jom komen, jom follow Cik SA di wattpad dan jom doakan Salju Kyoto dapat disiapkan secepat mungkin. Da-da! =) 

August 26, 2015

SALJU KYOTO - BAB 4


BAB 4

“STAY AWAY FROM HIM.”
Bicara tersebut terngiang-ngiang di gegendang telinga. Sekejap suara A.K, sekejap suara Badri. Kedua-duanya bersilih ganti, memomokkan amaran yang sama tentang diri masing-masing. A.K. tidak mahu aku dekat dengan Badri. Badri pula tidak mahu aku kenal A.K.
Pelik! Ini memang sangat pelik.
Sekonyong-konyong, perbualan terakhirku dengan Badri menerawang dalam kotak memori.
*****
“ARJUNA KAEDE.”
“Huh?”
“Aku cakap, jauhkan diri daripada Arjuna Kaede.”
“Arjuna...who?” soalku, masih menghadap belakang sasa Badri.
Hujung telingaku mendengar rengusan kecil Badri, sebelum dia memusing kembali tubuh. Dalam kegelapan malam, anak matanya memanah tepat ke muka.
“Aku nampak siang tadi. Kau bercakap dengan seorang lelaki.”
Spontan, ingatanku menerawang kepada pertemuan dengan A.K. dan Ryohei. Jadi, A.K. merupakan singkatan kepada Arjuna Kaede? Itu nama lelaki tersebut? Aneh sekali namanya.
“Dia...lelaki yang kau tak sepatutnya kenal.”
Aku mengelip-ngelipkan mata kebingungan.
“Kenapa?”
Badri diam. Dia seperti sedang memikirkan sama ada mahu menjawab atau pun tidak.
“Bad, aku tanya ni. Kenapa?”
“Trust me, Nailah. You don’t want to get involved with him.”
Tersirat sungguh jawapan yang diluahkan oleh Badri. Rasa pelik dalam hati menggunung jadinya. Sementelah pula, Arjuna turut memberikan balasan yang seumpama itu siang tadi. Jawapan yang sangat rahsia, yang jelas mahu menyembunyikan sesuatu.
“Aku pergi dulu. Jangan cari aku.”
*****
ITULAH yang terjadi sebelum Badri menghilangkan diri di sebalik lorong-lorong gelap. Lantas, meninggalkan aku terpacak dengan rasa pelik. Dan sehingga pagi ini, aku masih dengan rasa pelik tersebut.
“Nailah...Nailah!”
Aku tersentak. Mataku bulat memandang muka Chinta.
“Kamu kenapa sih?”
“Enggak...enggak apa-apa,” balasku dengan kepala yang digeleng-geleng.
“Kok termenung.”
“Kamu kangen sama pacar, ya?” usik Surya di sebelah.
Aku tergelak halus. “Kalau mahu kangen sama dia, saya harus punya pacar. Tapi, sayangnya...”
Biji mata Surya terbeliak besar. Belum pun sempat aku menyudahkan kata, dia terlebih dahulu memintas, “Kamu enggak punya pacar?”
“Kok lu excited?” terjah Chinta. Bibirnya dijuih ke atas. Muka nampak menyampah.
Lagi, aku tertawa. Comel pula mereka ini bertekak. Isy, ada juga yang kahwin sesama sendiri selepas ini. Mereka berdua cocok benar.
Surya menyeringai sambil menggaru belakang leher yang aku pasti tidak gatal.
“Enggak sih. Gue enggak excited.”
“Yeah, right,” cebik Chinta.
Tanpa semena-mena, Surya mendekatkan muka kepada Chinta. “Lu jealous?”
Sekelip mata, Chinta menonyoh dahi sahabat baiknya. “Gila lu!”
Surya menghambur tawa seraya menggosok-gosok dahi. Aku masih senyum menyaksikan gelagat mereka berdua yang sering kali mencuit hati. Seronok juga mereka ini ada di Hitsuji-an. Tidaklah terlalu bosan. Tidaklah terlampau sepi.
“Nailah...”
“Hmm...”
“Kamu sebenarnya okey enggak?” Lembut Chinta menyoal. Serius mukanya.
“Kenapa kamu tanya?”
“Iya. Dari tadi, kamu termenung, kamu mengeluh,” terang Chinta lagi. Surya pula sudah umpam burung belatuk. Mengangguk-angguk.
Menyerbu darah panas ke pipi. Segan pula bila tertangkap termenung dan mengeluh sendiri. Isy, aku pun satu? Macam mana boleh tidak perasan?
“Oh, satu lagi!” Surya menepuk tangan tiba-tiba. “Kamu bilang Arjuna. Yup, Arjuna Kaede.”
Mulutku melopong. Aku bukan sekadar termenung dan mengeluh, bahkan bercakap sendiri? Ini sangat memalukan.
“Arjuna Kaede?” Sekonyong-konyong, ada suara lain yang menyampuk.
Serentak aku, Chinta dan Surya mengangkat muka kepada Norihito yang tidak semena-mena muncul di ruang tamu merangkap ruang dapur.
“Did I hear...Arjuna Kaede?” ulang Norihito. Riak mukanya tampak berlainan.
Chinta dan Surya sama-sama menoleh kepadaku. Mata masing-masing memohon jawapan.
Lambat-lambat, aku mengangguk. “Yes, Arjuna Kaede.”
“How do you know him?” Nada suara Norihito kedengaran agak keras.
Dahiku berlapis tebal. Keanehan dengan reaksi Norihito yang lain macam. Seolah-olah nama tersebut adalah sesuatu yang tidak boleh disebut. Iya, mungkin seperti ‘He-Who-Must-Not-Be-Named’ dalam novel Harry Potter.
“Err...I don’t really know him,” balasku. Bohong? Tidaklah. Kalau setakat bertemu dua kali, bukan kenal namanya.
Norihito melepaskan nafas lega. Wajah tegang yang terpampang sebentar tadi berubah lembut.
“You better not know him.”
Tutur kata tersebut menimbulkan rasa ingin tahuku. Lantas, aku menyoal, “Why?”
“He’s someone that you should never get yourself involved with.”
“Why?” Baru aku mahu membuka mulut, hampir serentak Chinta dan Surya menyoal. Aku memandang mereka. Eh, mereka ini tahu atau pun tidak, apa yang sedang berlaku? Menyibuknya bukan main.
Norihito menjatuhkan duduk di hadapan kami bertiga.
“Arjuna Kaede, he is...”
Aku mendekatkan muka kepada Norihito. Mata tidak berkelip dengan perhatian penuh. Jantung pula berdebar mahu mendengar bicara seterusnya. Dub...dab...dub...dab...
“Sumimasen!”
“Hait!” Sepantas kilat, Norihito bangkit dari duduk dan bergegas ke meja resepsi. Aku melepaskan rengusan. Haish, masa inilah ada pelanggan mahu tersembul. Tak ada masa lain ke?
“Aduh, nyaris kok,” bebel Surya.
“Iya. Tamunya tiba-tiba muncul.”
Aku senyum kecil. “Kamu berdua emangnya penyibuk, ya?”
Surya dan Chinta saling berpandangan sebelum menyengih lebar. Dah, sudah. Pelik pula aku tengok sengihan mereka.
“Jadi...” Tidak semena-mena, Chinta merapatiku. “Kamu benar-benar engggak kenal?”
“Siapa?” tanyaku.
“Itu. Yang namanya Arjuna Kaede,” sampuk Surya.
Aku ketawa dalam hati. Sudah dibilang, mereka ini memang penyibuk sangat orangnya. Lalu, aku bangkit dari duduk dan mencekak pinggang. Pandangan mata diturunkan mencerlung ke arah dua muka yang terkebil-kebil.
“Kamu berdua patut kahwin, tahu enggak. Cocok banget. Sama-sama penyibuk!”
Dengan itu, aku memalingkan tubuh dan meninggalkan mereka menjerit-jerit di belakang.
“Kamu gila, Nailah! Enggak mahu sih!”
Aku menekup mulut, menahan tawa yang mahu meletus. Itulah, kaki kepochi sangat. Padan muka!
*****
SETAPAK demi setapak aku mengambil langkah. Tanpa arah. Tanpa hala tuju. Sesekali ekor mataku melekat kepada pelancong-pelancong asing yang ketawa riang, yang sibuk bergambar. Secebis rasa cemburu menyelinap masuk. Alangkah indahnya kalau aku ke sini untuk melancong semata-mata. Apatah lagi, Kyoto ini cantik benar tempatnya. Di sebalik bangunan tingginya, unsur-unsur tradisional ada di mana-mana. Kuil-kuilnya cantik, penduduknya indah berkimono, makanannya enak sekali. Aku gemar tempat ini. Penuh ketenangan. Tetapi sayang, ketenangan tersebut tetap gagal untuk memadamkan kegusaran dalam jiwa.
Ya, kegusaran yang bernama Badri. Senang sekali dia menyuruhku pulang dan berbohong kepada Mak Cik Kasmah. Dia ingat aku sanggup menghancurkan hati kecil ibu tua itu? Dia fikir aku begitu tidak berperikemanusiaan?
‘Maaf, Badri. Tapi, aku bukan begitu. Jadi, aku tidak akan sesekali mengikut cakap kau.’
Bagaimana harus aku mencari dia? Aku tiada jawapan. Namun aku yakin akan satu perkara. Selagi aku berada di sini, selagi itu aku berpeluang mendapat jalan. Atau mungkin juga, Badri akan muncul tiba-tiba seperti dua hari lepas. Kalau aku tidak pergi, pasti dia akan tersembul depan mata untuk memaksaku balik. Saat itu, aku akan memohonnya pulang. Benar, itu yang akan aku lakukan.
Sedang aku berjalan sambil berfikir dan bermonolog, perhatianku melekat ke arah susuk tubuh yang sedang berjalan setentang denganku. Sekelipan, aku meluahkan keluhan. Rasanya Kyoto bukanlah kecil tempatnya, jadi kenapa muka yang sama itu seringkali terpancul di hadapanku?
Dia...Arjuna Kaede. Masih sama dengan pertemuan kami yang lepas. Rambut stail pomade yang kemas. Wajah kacak yang tenang, serius dan kosong. Bersut hitam tetapi kali ini kotnya bertukar warna coklat. Kaki panjang dengan langkah teratur. Tidak ubah seperti berjalan catwalk di atas pentas peragaan. Aura keyakinan meluap-luap keluar, membuatkan dia terserlah di sebalik ramainya manusia lain di sekeliling.
Aku perasan ada mata-mata yang memandang dan menjeling-jeling ke arahnya. Mengagumi? Gentar? Entah, aku sendiri tidak mampu untuk mentafsir maksudnya. Sekonyong-konyong, pandanganku tertancap kepada seorang lelaki yang sedang berjalan di belakang Arjuna. Lelaki tersebut tampak aneh. Matanya meliar kiri kanan, seperti sedang berjaga-jaga. Sebelah tangannya diseluk ke dalam saku kot. Dan kemudian....
“Watch out!!!” Aku menjerit kuat.
Serentak itu, Arjuna memusing tubuh, mengelak dan melepaskan tumbukan ke muka lelaki di belakangnya. Lelaki tersebut tersungkur ke atas jalan. Pisau rambo terlepas dari tangannya. Namun sekejap cuma. Dia pantas mengambilnya semula. Langsung, dia bangun dan mengacukannya kepada Arjuna. Orang-orang di sekeliling mula bertempiaran lari. Aku pula masih terpacak di tempat yang sama, dengan mata terbeliak menyaksikan semuanya.
Arjuna tetap dengan muka tenang. Bagaikan tidak secalit pun terkesan dengan serangan yang sedang dilancarkan kepadanya. Ryohei dan seorang lagi pembantunya sudah selamat berdiri di sebelah kiri dan kanannya. Mereka berdua kelihatan bersedia untuk melindungi dan menyerang.
“Arghhh!!!” Lelaki berpisau rambo mula menyerang.
Sepantas kilat, Ryohei menendang perutnya hingga tersorong ke belakang. Si pembantu yang tidak diketahui nama kemudiannya masuk menyerang. Ditumbuk bawah dagu si penyerang hingga kepalanya terdongak ke atas. Tersembur darah dari hidung. Lelaki itu terhuyung-hayang cuba mengimbangi badan. Namun, dia tidak mengalah. Ryohei yang mendekat disepak kuat. Kemudian dia melompat dan menghentak kepala pembantu kedua Arjuna. Saat kedua-duanya terleka dalam sakit sendiri, dia menyerang Arjuna. Akan tetapi, Arjuna tangkas mengelak. Tubuhnya diposisikan ke kiri dan kanan, kaki pula diundur ke belakang, mengelak setiap serangan. Tidak sekalipun dia menyerang kembali. Malahan, riak mukanya tetap tenang tidak berperasaan.
Mungkin geram dengan reaksi bersahaja Arjuna, lawannya menempik-nempik sambil menyerang bertalu-talu. Tetapi sayang, tiada satu pun serangannya mengena. Satu ketika, Ryohei dan si pembantu kembali masuk campur. Mereka saling bertumbuk, menendang dan menghentak satu sama lain. Beberapa ketika berlaku, penyerang Arjuna mula lemah. Setiap serangannya mudah ditangkis. Mungkin menyedari diri semakin kalah, lelaki tersebut tiba-tiba meninggalkan lawannya dan berlari...terus ke arahku berdiri.
Betul-betul ke arahku!
Mataku membulat dengan setiap langkahnya. Aku ingin mengelak, tetapi kedua-dua kakiku terpasung kemas ke atas jalan. Langsung tidak boleh dikalih. Oh, Tuhan!!!
Jeda.
Masa terasa berhenti berputar. Segala bunyi hanya sayup-sayup kedengaran. Setiap inci tubuhku keras. Kejung dengan bahu yang dicengkam dari belakang. Tidak cukup dengan itu, hujung pisau rambo elok tertala di sebelah kanan leherku. Jantungku berkocak hebat. Peluh merecik di dahi.
“Jangan rapat. Kalau tak, aku bunuh dia,” desis lelaki di belakangku dalam Bahasa Jepun. Aku terkejut. Tiada angin, tiada ribut, kenapa pula aku yang dijadikan mangsa?
 “Move.” Arahan Arjuna berkumandang. Automatik, Ryohei dan si pembantu membuka laluan. Arjuna berjalan melepasi mereka dengan cukup bersahaja. Malahan, dia sempat meraup rambut. Hujung bibir menyenget sinis.
Semakin Arjuna mendekat, semakin tepat renungannya ke mukaku. Tidaklah tajam, tetapi seperti ada maksud tersirat. Sekali, dia menggerakkan bebola mata ke kanan. Aku melihat sambil cuba memahami. Selang beberapa depa jaraknya antara kami, dia tiba-tiba duduk mencangkung. Lagak mahu mengikat tali kasut.
Dari belakang telinga, aku mendengar rengusan kuat lelaki yang sedang menahanku. Marah!
Tanpa semena-mena...
“Kepala! Kanan!!!”
Mataku terbeliak sebelum dengan spontan, aku menggerakkan kepala ke kanan. Serentak dengan itu, telingaku berdesing, bagaikan ada sesuatu yang baru melepasinya. Beberapa saat berlalu, lengan yang mencengkam leherku mula longlai ke bawah. Tubuh yang sebelum ini tercegat di belakangku tiba-tiba melayang dan jatuh menghempap jalan.
Aku keras. Ryohei dan pembantu kedua sudah pun menyerbu ke arahku serta mendapatkan si penyerang. Tetapi aku tidak mempedulikan mereka. Sebaliknya, aku hanya terkulat-kulat memandang Arjuna yang sudah berdiri tegak di hadapan, sambil mengibas-ngibas telapak tangannya.
“Kau okey tak?”
Suara garau itu bergema, dan sipi-sipi menyentuh telinga. Aku masih terpegun.
“Hei, aku tanya kau ni.”
Kali ini, suara itu kedengaran lebih dekat. Lambat-lambat, aku mengangkat anak mata. Entah bila dia terpacak rapat, aku sendiri tidak pasti.
“Kenapa nampak takut sangat? Bukan kau tak biasa dengan semua ni. Malam tu...”
“Awak gila ke?! Yang awak pergi tembak dia macam tu, kenapa?!” semburku lantang. Sungguh aku kegentaran tadi. Kalau aku tidak menggerakkan kepala tadi, sudah bersepai otak.
“Tembak? Siapa tembak siapa?”
“Itu...” Aku menoleh ke belakang. Lidahku kelu saat terpandang kedua-dua pembantu Arjuna sedang mencengkam tangan si penyerang. Seorang di sebelah kanan, seorang di sebelah kiri. Penyerang itu pula sedang mengerang sakit. Dan...hidup.
“I’ve told you, right?”
Arjuna muncul di sisiku, sambil turut melihat pemandangan yang sedang aku lihat.
“I don’t kill.”
“Tapi, tadi...”
“Nah.”
Jari-jemari Arjuna muncul di hadapan mata, sedang memegang sebiji batu.
“Batu?” soalku sambil menengadah muka, memandangnya.
Ekor mata Arjuna melirik padaku. “Jangan pandang rendah kepada batu yang kecil. Even tentera bergajah Abrahah boleh hancur, kan?”
Mulutku jatuh ke bawah. Terlopong besar. Dia tahu tentang tentera Abrahah?
“By the way, kita abaikan dia tu. Orang-orang aku akan uruskan dia.”
Uruskan? Agak-agak uruskan macam mana? Hapuskan dia? Isy, kau ni dah kenapa, Nailah? Kan dia dah cakap, dia tak bunuh orang.
“Yang penting sekarang...” Arjuna memusing tubuh dan berdiri menghadapku. “Apa kau nak?”
Aku mengerunyutkan dahi. “Apa maksud awak?”
“Kau dah selamatkan aku tadi. Jadi aku akan balas balik. Bagitahu saja, apa yang kau nak. Anything.”
Aku selamatkan dia? Rasanya dia yang selamatkan aku. Bukan sekali, berkali-kali pula tu.
“Aku tak suka berhutang. Tapi sekarang aku dah terhutang nyawa dengan kau. Kalau tak kerana kau menjerit tadi, mungkin aku dah tak ada.”
“Err, hal kecil saja tu. Kebetulan.”
“Aku tak percaya kepada kebetulan. Semua yang jadi dalam dunia ni, ada sebabnya. Mungkin kau ada di sini tadi untuk bagi aku amaran. And now I owe you. So, I have to pay you back.”
Aku melepaskan nafas.
“Kalau diikutkan macam tu, saya yang dah banyak kali berhutang pada awak. Malam tu dan sekejap tadi, awak selamatkan saya.”
“Kalau kau rasa terhutang pada aku, then terpulang. Aku tak perlu kau bayar balik. After all, I don’t need anything from you.”
Bibirku dijuih. Bicaranya kedengaran angkuh sekali. Menyampah pula aku.
“Tapi aku tak suka rasa terhutang. Apa-apa pun yang aku dapat, aku akan balas balik. Jadi, bagitahu saja apa yang kau nak,” sambungnya lagi.
Aku menatap mukanya lama. Terselah keteguhan di muka itu. Jelas menampakkan betapa dia tidak akan berganjak selagi aku tidak mendengar cakap. Apa yang aku mahu? Sekejapan, satu idea terlintas dalam fikiran.
“Ada satu benda yang saya mahu daripada awak.”
Arjuna menarik nafas lega. Bahkan, dia menarik senyum.
“Great! Apa dia?”
“Badri.”
           Senyuman Arjuna mati. Riak mukanya bertukar rentak. Pandangan mata yang baru menjadi lembut sebentar tadi, berubah tiba-tiba. Dia mencerlung tajam kepadaku. Bagaikan menanti masa untuk menerkam dan membahamku hidup-hidup.


~Bersambung...~

OMG!! What happened? Jeng3....
Jom follow Cik SA di wattpad (ID: sara_aisha)