March 26, 2015

Pembuka Hati - Bab 2 & Bab 3


BAB 2

KLIK!
      Butang playback ditekan sekali sebelum matanya dipusatkan pada skrin. Dahinya berkerunyut diselangi bibir yang meletuskan keluhan tidak puas hati. Foto yang terpampang di situ benar-benar tidak mampu menyerlahkan apa yang ingin dia paparkan. Syafiq kembali menebarkan pandangpada keadaan sekeliling. Kesibukan manusia-manusia yang bersimpang siur di kiri kanannya diabaikan sahaja. Malah langsung tidak diambil peduli.
Tidak jauh dari tempatnya berdiri, suatu pemandangan mula menangkap perhatiannya. Tanpa menunggu lama, dia terus sahaja memanahkan muncung kamera. Lensa zoom diputar beberapa kali, mencari optical zoom yang boleh memberikan hasil yang paling sempurna. Kemudian jari telunjuknya menekan butang pengatup.
      Seperti tadi, dia kembali melihat hasil kerjanya. Kali ini bibir separuh tipisnya tergaris dengan senyuman kecil. Gembira dan berpuas hati. Wajah anak kecil bermata bundar yang sedang menghulurkan sekeping not dolar Hong Kong kepada seorang nenek tua di jalanan yang sibuk telah pun dia interpretasikan melalui lensa kameranya.
      Kenaifan. Ketulusan. Itulah yang dia nampak. Di kalangan manusia yang membanjiri kawasan yang digelar Central Hong Kong ini, di mana masing-masing hanya peduli akan diri sendiri tanpa mengendahkan kemaslahatan seorang nenek tua yang sedang menagih simpati demi sesuap nasi, muncul tangan kecil yang menghulur tanpa meminta balasan. Malahan matanya bersinar penuh harapan dan kebaikan. Nampaknya di bumi Hong Kong ini, masih tersisa hati-hati mulia.
      Dua minggu lepas, sewaktu pertama kali menapak di sini, Syafiq akui agak terkejut dengan sikap sombong yang ditunjukkan oleh penduduk-peduduk di sini. Langsung tidak terpalit secebis senyuman di wajah mereka. Masing-masing hanya menjeling tajam padanya atau berpura-pura tidak melihatnya.
      Namun, untuk dia menyalahkan mereka seratus peratus adalah tidak adil. Syafiq tahu dan sedar kenapa mereka berperangai sedemikian. Lihat saja pada kemodenan yang ada. Pada bangunan-bangunan pencakar langit yang sangat rapat antara satu sama lain. Pada kesibukan hidup yang sangat pantas dan seperti tidak berpenghujung. Ya, inilah harga yang harus dibayar untuk semua itu. Kalau setiap hari hidup ini hanya berkisar kerja dan kerja demi kelangsungan hidup, tidak mustahil bukan untuk mereka kedekut dengan senyuman? Untuk mereka merasakan bahawa memaniskan muka itu hanyalah suatu pembaziran masa? Apatah lagi, Hong Kong memang terkenal sebagai salah sebuah negara yang sangat pesat membangun.
      Pernah juga dia dengar bahawa orang-orang Hong Kong bertindak begitu kerana mereka tidak reti akan bagaimana mahu berinteraksi dengan orang-orang yang tidak kelihatan seperti mereka. Pendek kata, orang yang bukan bangsa mereka! Mungkin mereka tidak berniat apa-apa yang menjengkelkan, tetapi kerana mereka adalah dari komoditi mono-society menjadikan mereka sedikit alah dengan orang luar.
Saat-saat beginilah yang membuatkan Syafiq terasa sangat bertuah dilahirkan di Malaysia, di sebuah negara yang berbilang bangsa, warna kulit dan kepercayaan. Celik-celik mata sahaja, rakyat Malaysia terus sahaja didedahkan dengan orang-orang yang pelbagai. Maka mereka tidak punya masalah untuk menerima seseorang yang kelihatan berlainan daripada mereka. Tidak ada istilah pelik dengan mata yang sepet, kulit yang sedikit gelap atau kepala yang bertudung.
      Sekonyong-konyong Syafiq tersenyum sinis. Dia? Tuan Syafiq Tuan Haikal punya tahap kefahaman yang begitu? Dia yang selama ini tidak pernah mencuba, malahan tidak pernah mahu memahami situasi atau sebab musabab bagi keadaan orang lain kini berfikir begitu? Positif begitu? Patriotik begitu? Woah, itu sangat menarik!
*****
Pada masa yang sama…

PETUNJUK ARAH yang berbentuk poster dengan pelbagai arah EXIT itu dikerling lewat ekor mata sebelum derap kakinya dilajukan. Tidak sabar rasanya mahu meloloskan diri dari laluan bawah tanah ini. Sesak sungguh dia berada di celah-celah mereka yang menghimpit dan berjalan pantas di kiri kanannya. Serius! Mana datangnya mereka semua ini? Rasanya Hong Kong bukanlah besar mana pun!
      Seusai memacakkan diri di Exit E Stesen MTR Central, Adra menggali nafas dalam-dalam. Kemudian dia memusingkan tubuh ke sebelah kanan, mengikut langkah mereka yang juga keluar sepertinya. Matanya tertala pada beberapa orang wanita separuh umur yang sedang menggilap kasut pelanggan di ruang kosong yang memisahkan antara dua bangunan. Di penjuru kiri, terdapat sebuah eskelator yang mungkin dikhaskan untuk pekerja mana-mana syarikat konglomerat berdekatan. Tidak jauh dari situ pula, kelihatan seorang anak muda sedang mengedarkan risalah pada orang yang lalu-lalang. Bersungguh-sungguh dia cuba mendapatkan perhatian orang ramai yang menonong tanpa menoleh sekali pun.
Inilah pemandangan biasa di waktu pagi di kota metropolitan Hong Kong, saat orang ramai mahu ke pejabat. Hanya ada satu sahaja perkataan untuk menggambarkan semua itu. Hectic! Kalau Kuala Lumpur sudah dikatakan sibuk, fikir banyak kali. Kuala Lumpur tidak setanding langsung dengan tahap kesibukan ini!
      Adra menarik baju sejuknya lebih rapat ke dada. Walaupun musim sejuk di Hong Kong tidaklah sampai menurunkan salji, tetapi kesejukannya tetap terasa. Lebih-lebih lagi saat angin menderu-deru. Mencucuk tulang! Kakinya diangkat. Sesekali dia memposisikan bahu ke kiri dan ke kanan bagi mengelak daripada terlanggar mana-mana manusia di sekelilingnya. Saat mendekati sebuah kedai pengantin, bebola matanya tidak semena-mena tertancap pada seorang lelaki yang sedang menangkap gambar. Walaupun separuh mukanya dilindungi oleh DSLR, tetapi kulit yang sawo matang itu membuatkan dia tampak terserlah di sebalik kulit-kulit yang putih melepak.
Malas untuk terus mengambil peduli, Adra berjalan melepasi lelaki itu dan melintas jalan. Pada masa yang sama, lelaki tersebut menegakkan tubuh dan memandang skrin kamera di tangan. Entah kenapa, Adra menoleh ke belakang.
Mungkin perasan diri sedang diperhatikan, leleki itu memusing kepala dan melihat tepat padanya. Adra tersentak lalu dia jadi kaku sendiri. Namun dia diselamatkan oleh sebuah tram yang melintas, menghalang pandangan mata lalu memisahkan mereka berdua.
*****
‘PEREMPUAN tu tengok aku ke tadi?’ Berkerut tebal dahi Syafiq memikirkan gadis yang dilihatnya tadi. Kepalanya ditoleh ke kiri dan ke kanan, mahu memastikan mungkin ada mana-mana lelaki kacak yang berdiri di sebelahnya.
Apa tidaknya, lelaki muda di Hong Kong ini tidak kurang menariknya. Sudah hampir menyamai rupa artis Korea yang kini menjadi kegilaan ramai. Kebanyakan daripada mereka punya kulit putih melepak, halus mulus, mata sepet tetapi tidak sesepet orang Cina dari Tanah Besar China, ketinggian yang boleh mencapai ketinggian seorang model, rambut hitam berkilat yang terpacak-pacak dan dipadankan pula dengan fesyen yang kemas dan macho. Kekacakan dan ketampanan itu memang tidak boleh dinafikan.
      ‘Gila kau, Syafiq! Puji lebih-lebih tu apasal? Dah macam gay pulak!’ marah Syafiq pada diri sendiri. Tersedar diri sudah menyimpang jauh. Isy, elok-elok saja berfikir tentang gadis tadi, boleh pulamelalut hingga ke lelaki-lelaki Hong Kong. Memalukan saja!
      Ingatan Syafiq kemudian kembali pada gadis tadi. Rupanya yang bertudung di kalangan semua wanita lain membuatkan Syafiq laju sahaja memusatkan pandang padanya. Dia jadi tertarik. Dan yang lebih menarik perhatiannya adalah intuisinya. Ya, dia perasan dan berasa agak yakin bahawa gadis itu sedang memerhatikannya. Tapi, kenapa pula? Adakah terdapat sesuatu yang tidak kena padanya? Atau…mungkin mereka kenal antara satu sama lain?
      ‘Ah, mengarut saja kau, Syafiq! Siapa yang kenal kau di Hong Kong ini, melainkan si Zakri?’ Cepat-cepat Syafiq menghambat kemungkinan yang satu itu. Ya, inilah kali pertama dia menjejakkan kaki di sini, jadi masakan pula ada mana-mana manusia yang mengenalinya.
*****
“OH, GREAT! Mana pula Octopus Card aku?” Kelam kabut Adra cuba mencari Octopus Card miliknya di celah-celah beg sandang. Rasanya tadi sewaktu turun di Stesen Central, telah pun dia letak dan zip di poket kedua.
‘Isy, time macam nilah dia nak buat hal!’ gerutu Adra dalam hati sambil mendekati mesin tiket. Ah, malas sungguh dia menggunakan mesin ini. Kalau sudah punya kemudahan Octopus Card yang boleh dia gunakan sepanjang berada di Hong Kong, kenapa mahu menyusahkan diri beratur, menekan-nekan mesin dan menanti tiket itu keluar?
“Kalau betul-betul hilang, melayang pula duit deposit aku. Ingat 50 dolar tu murah ke?” Adra mula membebel kuat. Langsung tidak mengendahkan orang di sekeliling yang tidak faham akan bahasa Malaysia.
Fikirannya berlegar pada Octopus Card yang masih punya baki HK$100. Cukup untuk membawa dia ke merata-rata tempat selama seminggu di sini. Kalaulah kad tersebut betul-betul hilang, terpaksalah dia mengubah kembali segala perancangannya supaya bersesuaian dengan belanjawan yang telah dia tetapkan. Malas dia mahu meminta-minta wang daripada Daiyan. Lagipun sudah terlalu banyak dia terhutang budi pada lelaki itu.
Selesai menekan-nekan butang mesin, Adra membuka dompet. Matanya buntang seketika. Eh, tak ada duit kecil pula. Haish! Apa yang aku malang sangat ni?
Teraba-raba Adra cuba mengorek-ngorek dompet kecilnya. Manalah tahu ada syiling yang terlekat di celah mana-mana. Sedang Adra terkapai-kapai begitu, ekor matanya menangkap kelibat seseorang di sisi. Kemudian muncul sebelah tangan kekar yang memasukkan beberapa keping syiling ke dalam slot sebelum menekan butang ‘finish’. Sekeping tiket meluncur keluar.
“Here.” Tiket tersebut dihulurkan padanya.
Adra menatap tiket di hadapan mata tanpa reaksi. Wajahnya serius tanpa seraut kemanisan. Matanya garang berprasangka.
Tercetus keluhan dari bibir lelaki asing di hadapannya sebelum dia kemudiannya menarik pergelangan tangan Adra dan meletakkan tiket tersebut ke atas telapak tangan. Adra memanggung kepala kepada manusia yang sesuka hati sahaja menyentuhnya. Sesaat dia terkedu. Lelaki tadi!
Seperti dirinya, lelaki tersebut turut memaparkan wajah serius lagi bersahaja. Pandangan matanya tajam seakan-akan punya kuasa untuk membaca isi hati orang lain. Tanpa seurat bicara, lelaki itu kemudiannya memusing tubuh dan berlalu pergi, meninggalkan Adra bagaikan manikin di situ.
“Hei!”
Laungan Adra berkumandang, lantas mematikan langkah sang jejaka. Tanpa menunggu lama, Adra mendekat dan terus sahaja menujah dada lelaki tersebut. Dengan raut muka yang jelas tergamam, lelaki itu memegang sekeping not wang yang melekat pada dada bidangnya. Dahinya pula terbentang dengan kerutan yang nyata bukan sedikit.
“Tiket.” Pendek kata-kata Adra. Cukup mendatar.
“No…”
“Nothing is free in this world.” Belum pun sempat lelaki tersebut mengatakan apa-apa, Adra terlebih dahulu memintas. Kemudian dia berpaling pergi.
“Hei!”
Kali ini dia pula yang diseru. Adra memakukan kaki ke lantai. Dari hujung mata, dia dapat melihat gerak langkah lelaki itu yang semakin merapati, sehinggalah tubuhnya diposisikan betul-betul di hadapan muka Adra. Wajah maskulinnya ditundukkan sedikit agar sama aras. Hidung hampir bertemu hidung. Mata bersabung mata.
“How about…a thank you? A simple terima kasih.” Kala meledakkan bicara, not wang diletakkan kembali ke dalam tangan Adra yang dibaluti sarung tangan.
Adra menarik senyum sinis. Thank you? Terima kasih? Huh, apakah ucapan itu mampu untuk melenyapkan budi yang mungkin akan diungkit-ungkit kembali? Tidak mungkin!
 “Terima kasih tak ada gunanya dalam dunia ni. Apa yang kau bagi, aku akan balas. So, kosong…kosong.” Adra membalas dalam bahasa ibunda, sedar lelaki di hadapannya adalah orang Malaysia.
Not bertukar tangan sekali lagi. Kali ini Adra menapak pergi tanpa sekali pun menoleh lagi. Langsung dia tidak mengendahkan lelaki yang termangu dan memandangnya jauh dengan seribu satu persoalan.
*****
“SO, dapat shot best-best tak hari ni?”
      Pertanyaan Zakri, sahabat yang dikenali waktu dia di Tuscany dahulu dibiarkan berlalu bersama angin malam. Benak fikiran Syafiq masih lagi berlegar pada gadis yang ditemui siang tadi. Entahlah, dia juga kurang mengerti. Mengapa seolah-olah sukar untuk dia menepis bayangan itu pergi? Kenapa suara itu tetap terngiang-ngiang di celah telinga? Dan yang paling penting, kenapa perempuan itu seperti mengingatkan dia akan dirinya sendiri?
      Ya, kasarnya dia, sinisnya dia, kerasnya dia…bukankah itu semua karakter Tuan Syafiq Tuan Haikal?
      “Hoi! Aku tanya ni. Bukannya nak tengok kau mengelamun macam orang mati bini!”
      Terhentak Syafiq mendengarkan sergahan Zakri yang nyaring. Dia merengus sedikit dan mencerlung.
“Perlu ke kau ungkit-ungkit pasal mati bini bagai? Mulut cabul sungguh…” gumam Syafiq sambil meletakkan beg kameranya ke atas meja di suatu sudut hotel. Yessinn Hotel yang terletak di Fortress Hill ini memang sempit dan kecil. Tetapi itulah standard hotel di Hong Kong. Kecil dan mahal. Bilik kecil yang elok-elok memuatkan dua orang penginap bersaiz sederhana boleh memakan harga sehingga RM300 semalaman.
Di sini, dia dan Zakri berjaya mendapatkan harga RM180. Boleh dikira murah berbanding hotel-hotel lain. Mungkin kerana kedudukan Yessinn Hotel yang agak jauh dari Central atau Mongkook yang biasanya menjadi tempat tumpuan para pelancong.
“Tak adalah. Dah aku tengok kau ni semacam aje…” ucap Zakri seraya menyedut mi segera yang siap dimasak. Berselera sungguh dia menikmati setiap helai mi yang menyusup masuk ke celah-celah kerongkongnya.
“Tak ada apa-apalah.” Syafiq membalas sambil menyelak keluar baju T-shirt yang menyaluti tubuh. Rimas setelah seharian di luar. “Aku cuma berfikir saja tadi.”
“Pasal apa?”
Syafiq mengerling sekilas pada Zakri yang menyoal bersama celah-celah mulut yang penuh dengan mi segera. Buruk sungguh perangai!
“Adalah.” Malas Syafiq untuk memberitahu apa-apa. Tambahan pula, dia bukanlah jenis manusia yang suka berkongsi rasa dengan orang lain. Biarlah pertemuan tadi dirahsiakan sahaja. Lagipun, mungkin pertemuan itu bakal menjadi yang pertama dan terakhir. Ya, kemungkinan untuk mereka bertentang empat mata sekali lagi di kalangan ramai-ramai manusia di bumi Hong Kong ini adalah amat tipis.
           ‘Dahlah tu, Syafiq! Kau tak payah fikir pasal dia lagi. Tak mungkin kau akan jumpa dia lagi. Mustahil!’


*******


BAB 3

MUSTAHIL? Nampaknya tiada apa yang mustahil dalam dunia ini. Tika Allah menitipkan kun faya kun, maka jadilah sesuatu itu mengikut aturan-Nya.
Dua tahun! Dua tahun lalu mereka bertemu dan kini setelah dua tahun itu, sekali lagi dia bersabung mata dengan gadis ini. Gadis yang rupa-rupanya tidak pernah mampu dihambat bayangannya. Sungguh, dia tidak pernah menjangkakan bahawa di suatu sudut kotak memorinya, setiap inci muka gadis ini masih lagi terlekat kemas. Fikirnya, wajah ini sudah pun dilenyapkan sama sekali. Namun ternyata dia silap. Sebaik sahaja mereka bertentang muka, automatik sahaja pertemuan yang cuma seketika itu menjelma kembali ke dalam akal fikiran. Aneh! Cukup aneh.
“It’s you? Apa yang kau merepek ni? Aku tak kenal kaulah!”
Jerkahan yang menghentak gegendang telinga pantas membentuk senyuman tawar di hujung bibir Syafiq. Haruslah dia tidak dikenali. Hanya dengan pertemuan sebegitu, mustahil gadis ini masih mengingatinya.
“Saya…”
“Hei, kau dengar sini. Aku tak ada masa untuk layan orang gila macam kau. Dahlah kerana kau, jantan keparat tu lepas!”
Tersentap kuat Syafiq mendengarkan tengkingan gadis di hadapannya. Berderau air mukanya. Terasa sungguh tercabar. Ditambah pula dengan beberapa pasang mata yang mula memandang dan berbisik sesama sendiri. Ah, ego lelakinya bagai dipijak-pijak.
“Awak dengar dulu, boleh tak?” Syafiq cuba berkompromi sedaya mungkin, walau hatinya semakin menggelegak dengan larva kemarahan.
“Dengar apa? Dengar cerita macam mana kau ni pekak sangat masa aku suruh ke tepi tadi? Sampaikan aku tak berjaya kejar dia? Macam tu?!”
Telinga Syafiq berdesing. Tingkah gadis itu semakin menipiskan tahap kesabarannya. Sudahlah dia sendiri bukan baik orangnya, disimbah pula dengan tengkingan begitu. Kalau silap perhitungan, meletup Tuan Syafiq Tuan Haikal yang lama, yang bisa menjadi seorang manusia bertunjangkan kekejaman. Ah, perempuan ini benar-benar tidak kenal siapa aku dan apa yang aku mampu lakukan!
“Oh, sekarang salah saya pula? Awak yang tak tengok dulu mana nak pergi tu tak salah?” Kali ini Syafiq membidas kembali.
“Hei, suka hati akulah nak ke mana pun! Kau tu…” Muka Syafiq dituding dengan jari telunjuk. “Jangan cuba halang jalan.”
Lagi Syafiq tergamam melihatkan sikap kurang ajar gadis ini. Namun untuk sekejap cuma, kerana selepas itu dia senyum sinis. Perempuan ini memang sama. Terlampau sama dengan dua tahun lepas. Kasar. Dingin. Keras.
“Kenapa? Aiport ni bapak awak yang punya?”
Terserlah air muka gadis tersebut yang berubah. Rahangnya terketap-ketap, seakan-akan menahan amarah.
“Kau…jangan melampau.”
Lagi bibir Syafiq tersungging dengan senyuman maha sinis. Sarkastik! Keningnya dijongket sebelah.
“Siapa yang melampau kat sini? Saya atau awak yang terlolong-lolong macam hantu, tengking saya depan semua orang? Hah?” desis Syafiq dengan suara yang sangat mendatar.
Bulat mata gadis di hadapannya. Mungkin rasa terkejut. Mungkin rasa terhina dengan tutur katanya. Tetapi, ada dia kisah? Huh, perempuan serupa ini…kasarnya sudah mengalahkan anak jantan.
“Kau…”
“Awak tak perlu susah-susah sakitkan jiwa awak dengan marah saya. I’m leaving.” Sebelum sempat bicaranya habis, Syafiq terlebih dahulu mencantas lantas mengangkat kembali kakinya. Namun fikirannya tiba-tiba ditujah sesuatu. Automatik dia mematikan langkah dan berpaling semula.
“By the way, nah!” Selamba Syafiq menarik pergelangan tangan kiri gadis itu dan menujah telapak tangannya dengan sekeping not RM20.
“Duit baki. Saya tak nak terhutang pada awak. Kenapa? Sebab…apa yang kau bagi, aku akan balas. So, kosong…kosong.” Kata-kata yang pernah dilemparkan padanya diulang kembali. Kemudian Syafiq memaling tubuh dan berlalu pergi. Riak wajah tanpa emosi terpancar di segenap muka.
Pergi! Ya, dia harus cepat pergi dari sini sebelum dia semakin dicucuk dengan rasa geram dalam jiwa. Sebelum dia kehilangan azamnya untuk menjadi lebih baik tadi. Sebelum dia kembali menjadi Syafiq yang bisa membunuh seseorang dengan kekejaman kata dan perilakunya.
*****
PEDAL minyak Suzuki Swift milik Soraya ditekan kuat-kuat. Sesekali dia menyelit ke kiri dan ke kanan, melintasi kereta-kereta lain yang menyusuri Lebuhraya Elite. Merapati MUFORS Gallery, Adra memperlahankan sedikit kereta. Bukan dia tidak tahu kamera perangkap had laju yang seringkali dipasang di situ. Setelah memastikan jarak selamat, sekali lagi dia memecut laju. Hatinya yang benar-benar membara bergerak seiring dengan jarum di dashboard yang sudah menunjukkan 130km/jam.
      “Arghh!!! Bangsat! Kau memang jantan bangsat, Nizam!!!”
      Suara lantang Adra membelah lebuhraya. Turun naik dadanya bersama dengusan nafas yang berkempul-kempul kasar. Genggaman pada stereng jadi semakin kuat dan mencengkam, sehingga dapat dia rasakan hujung kukunya yang semakin mencucuk-cucuk telapak tangan. Tetapi, dia tidak peduli. Ah, persetankan saja rasa sakit yang secebis ini! Kerana apa yang bersarang dalam hati dan jiwa kontangnya adalah beribu-ribu kali ganda lebih perit.
      “I guess kau dah kembali. Lama kau lari, kan? Huh, kau ingat kau boleh lepas macam tu saja? Aku akan pastikan kau melutut di kaki aku nanti.” Keras suara Adra yang dipanculkan dari sebalik bibir yang terherot dalam senyuman sinisnya.
      Namun pelik! Apa yang tercetus itu langsung tidak selari dengan reaksi tubuhnya yang bergetar kuat. Adra menggigit bibir, menahan diri daripada terus menggeletar. Tidak! Dia tidak takut! Dia tidak mungkin takut pada manusia keparat itu!
      “Ah!! Kau ni kenapa, Ara?!”
      Drastik, Adra membelok ke kiri. Berdecit bunyi tayar kereta di sisinya yang terpaksa membrek secara mengejut. Bunyi hon saling sabung-menyabung, menandakan keadaan di jalanan yang mula kelam-kabut.
      “Hoi!!! Gila ke?!”
      “Nak mati ke?!!”
       Kuat jerkahan daripada beberapa pemandu lain. Namun Adra hanya memekakkan telinga. Langsung tidak ambil peduli akan sumpah seranah yang bertubi-tubi padanya. Malahan, selamba sahaja dia memberhentikan kereta di tepi lebuhraya. Kepalanya dijatuhkan ke atas stereng, masih tetap dengan bibir yang diketap-ketap. Air jernih yang bertakung di tubir mata ditahan-tahan agar tidak merembes keluar.
      “Kau tak boleh jadi takut, Ara. Tak boleh! Dia…dia yang patut menderita, bukannya kau! Dia yang patut jilat balik atas apa yang dia dah buat pada kau. Kau faham tak?!”
*****
“TAK PADAN dengan perempuan. Bawa kereta macam pelesit!”
      Birai mata Syafiq dilirik pada Suzuki Swift yang kini tersadai di tepi lebuhraya. Bebelan pemandu Airport Limosine yang dinaikinya dibiarkan tanpa balasan. Dalam hati, dia beristighfar berkali-kali. Terkejut juga dia dengan tindakan pemandu tadi. Seperti tidak sayangkan nyawa saja. Apa sudah lama hidup di dunia ini? Atau sudah bersedia menghadap hisab Allah?
      Dalam Syafiq bermonolog sendiri, fikirannya kembali berlegar pada pemandu wanita tersebut. Macam pernah dilihat saja? Kasar, ganas dan tidak reti takut. Eh, sekejap! Bukankah itu….
      Pap! Syafiq menepuk dahi. Ah, apalagi yang tak kena dengan dia tu? Dari Hong Kong hinggalah ke Malaysia, mahu tunjukkan perangai ganas? Malahan sekarang dah makin melampau dan mahu tunjuk gangster di jalanan pula? Harap imej sahaja yang bertudung manis, tetapi perangai macam orang gila. Huh, memang dasar perempuan pelik!


~Bersambung...~

Komen sangat2 dihargai. TQ. =)

March 25, 2015

Pembuka Hati - Prolog & Bab 1


PROLOG

“JAHANAM KAU, SYAFIQ!!!”
      Tergamam dia dengan kemunculan tiba-tiba lelaki itu. Keras segala urat sendinya. Matanya bulat membayangkan rasa terkejut dalam hati.
      “Berani kau buat dia macam ni? Berani kau sentuh isteri aku?!!!”
      Berkali-kali mukanya menerima habuan. Ditumbuk rakus.P ipinya terasa ngilu. Bawah bibirnya pecah lantas merembeskan titisan-titisan darah yang hanyir. Namun tetap juga dia terpacak tanpa reaksi, tercegat tanpa suara. Hanya emosi kosong yang bertebaran dari setiap inci wajah.
“Kau memang jahanam!!!”
      Kali ini tangkas dia menangkap pergelangan tangan lelaki tersebut. Anak matanya diangkat sedikit demi sedikit, memanah ke dalam sepasang mata lain yang mencerlung tajam. Zup! Hatinya tidak semena-mena dihentak rasa takut. Inilah kali pertama dia melihat renungan mata setajam ini daripada seorang lelaki yang cukup terkenal baiknya. Renungan mata pembunuh yang bagaikan menanti saat sahaja untuk mencarik-carik setiap inci isinya daripada tulang-temulang.
“Abang…”
      Bebola matanya terkalih pada si pemilik suara. Secepat itu juga, pergelangan tangan lelaki yang masih berada di dalam genggamannya direntap kuat. Lelaki tersebut kemudiannya bergegas mendapatkan wanita yang menyerunya tadi.
      “Sayang…sayang…abang kat sini, sayang…”
      Tepat pandangannya pada segala adegan di hadapan mata. Lelaki itu yang sedang mengusap-ngusap rambut isterinya yang lemah, menyeka air mata wanita tersebut yang bercucuran turun dan berkali-kali juga memujuk lembut.
“Umi…”
Dia terhenyak saat mendengar seruan itu. Semerta perhatiannya ditalakan pula pada wanita separuh umur yang terkulai tidak jauh dari kedudukannya berdiri.
“Umi!!! Ya Allah, umi!!!”
Lambat-lambat kakinya terundur ke belakang. Bibirnya terketar-ketar bersama tubuh yang menggeletar kuat. Jantungnya turut berkocak hebat, penuh kekalutan dan kecelaruan.
“Aku…aku tak sengaja…aku…aku….”
Kepalanya digelengkan beberapa kali sebelum dia akhirnya memusingkan tubuh. Laju dan semakin laju kakinya berlari keluar. Pergi! Dia harus pergi dari sini. Dia harus pergi jauh daripada wajah-wajah yang bersilih ganti menghantuinya. Wajah penuh kebencian lelaki itu, wajah pilu gadis itu dan yang paling penting…wajah lembik wanita yang patut dicium kakinya, ibu kandungnya sendiri!
“Arghhh!!!”
Terbangkit tubuh Syafiq daripada pembaringan. Dadanya yang hanya dilapisi singlet putih berombak kuat. Wajah yang dibasahi peluh diraup perlahan. Kemudian dia kembali menyandarkan tubuh pada kepala katil. Keluhan demi keluhan tercetus lemah dari bibirnya yang pucat.
“Umi…Dahlia…”
*****
“ARGHHH!!!”
      Kasar dia membaling bantal empuk yang tadi terletak elok di sisi kiri kepalanya.
      “Kenapa? Kenapa aku mesti mimpikan benda tu lagi?!”
      Kali ini dia menumbuk tilam berkali-kali. Kasar dengusan nafasnya yang bersaling sabung dengan tumbukan yang tidak sudah-sudah. Usai melepaskan geram, dia kembali melabuhkan belakang di kepala katil. Turun naik dadanya dihenyak emosi perit. Sesekali dia mengetap bibir yang terketap-ketap di sebalik tangisan yang cuba dikekang. Setitik air matanya yang tetap degil menitis jua. Namun cepat-cepat diseka.
Cukuplah! Cukuplah sudah dia menangis selama berbelas tahun. Kenapa perlu ada lagi mimpi-mimpi hitam yang tidak sudah-sudah mengganggu tidurnya yang tidak pernah lena? Kenapa dia mesti terus ‘melihat’ semuanya saat dia mengatup mata? Apakah tidak cukup segala penderitaannya di kala matahari mencanak tinggi, maka dia harus diseksa sebegitu rupa saat bulan mengambang di malam yang kelam pula?
Perlahan, dia menyelak gebar yang tadi membaluti sebahagian tubuh dan menjatuhkan kaki ke atas lantai. Lemah longlai tubuhnya mendekati meja solek sebelum dia menarik laci. Sebotol pil dikeluarkan dan ditatap lama. Tanpa dipinta-pinta, sekali lagi setitik air matanya menitis. Dua biji pil kemudiannya disumbat ke dalam mulut dan seperti malam-malam sebelum ini, ditelan rakus bersama memori pahit yang tidak akan mungkin dapat dihapuskan dan dilenyapkan daripada sebuah kehidupan yang lebih kejam daripada sebuah kematian.
Dengan pandangan mata yang kosong dan tubuh yang terhuyung-hayang, dia kembali merebahkan diri ke atas katil. Sedikit demi sedikit lututnya diangkat merapati dada dan dia akhirnya mengerekot, seakan-akan cuba melindungi diri dalam sebuah kokun yang tidak bisa dilihat dengan mata kasar seorang manusia.
“You’re okay, Nur Adra. You’re okay. Tak…tak, kau bukan Adra. Kau cuma…Ara.”

******************

BAB 1

PERSEKITARAN KLIA yang dipenuhi manusia-manusia pelbagai ragam diperhati satu per satu. Sesekali nafasnya digali sedalam-dalamnya, menyedut udara Kuala Lumpur yang sudah lama ditinggalkan. Seperti dahulu, masih lagi bersulamkan anasir-anasir pencemaran alam sekitar yang cuba dibendung dengan penghawa dingin yang tidak terasa sejuknya.
      Empat tahun! Empat tahun lamanya dia meninggalkan tanah tempat tumpah darahnya, menjadi seorang manusia yang bergelar pelarian. Lari daripada hakikat kehidupan yang menyakitkan, lari daripada diri sendiri yang terlampau banyak cacat celanya dan yang paling penting…lari demi mencari siapa Tuan Syafiq Tuan Haikal yang sebenarnya.
Apakah masih tersisa sifat seorang manusia dalam sekujur jasadnya? Apakah masih ada sedikit ruang untuk dia mencari sebuah ketenangan yang tidak pernah langsung wujud dalam kehidupannya? Dan apakah akan tiba saatnya dia berhak untuk membebaskan diri daripada penjara itu? Penjara yang selama ini membelenggu, merantai setiap satu nadinya hingga ke jiwanya yang paling dalam. Penjara yang dihadiahkan oleh seorang wanita tulus yang bernama Dahlia Darius.
      “Saya maafkan awak, atas segala apa yang telah awak buat selama ini.”
      Itulah bait bicara yang sekian lama menghantui dirinya, tidak ubah seperti suatu sumpahan yang melaknat diri. Kemaafan? Huh, kadang kala kemaafan itulah hukuman yang paling kejam buat pesalahnya. Kemaafan yang tidak ubah seperti penjara yang akan sentiasa memerangkapnya dengan rasa bersalah. Ya, dia lebih rela dihukum secara terang-terangan daripada dibiarkan lepas bebas untuk menjalani rasa bersalah ini. Kerana ianya sangat menyakitkan!
      Kini tercegat dia di sini untuk membebaskan diri daripada rasa sakit itu. Sudah tiba masanya untuk dia berdiri tegak di hadapan Dahlia dan mengungkapkan kata-kata maaf yang tidak pernah langsung terpacul dari bibirnya. Sungguh, hanya itu sahaja caranya untuk dia memperoleh kebebasan daripada penjara kemaafan yang dihadiahkan oleh kakak ipar merangkap bekas tunangannya itu.
      “I’m back. Finally…” getus Syafiq perlahan. Jaket hitam kulitnya ditarik lebih rapat ke dada, menampilkan gaya ranggi yang kini menjadi sebahagian daripada dirinya. Kemudian dia mengheret bagasi dan memulakan langkah.
Baru sahaja beberapa tapak dia berjalan, telinganya menangkap bunyi hingar-bingar. Kepalanya tertoleh sendiri sebelum…
“Tepilah!!!”
Bum! Sekelip mata sahaja Syafiq merasakan tubuhnya melayang ke belakang sebelum terhempap ke atas lantai. Serentak itu juga dadanya terasa ditindih sesuatu.
‘Apa pula ni?’ Tergapai-gapai tangannya bergerak cuba memegang kepala yang mula berpinar-pinar.
“Aduh…”
Sekonyong-konyong suara seorang perempuan hinggap di peluput telinga. Dekat sekali! Syafiq menelan air liur. Akal fikirannya mula dapat menangkap apa yang telah berlaku. Apatah lagi bauan wangi yang sangat feminin mula menusuk-nusuk hidungnya.
Perlahan-lahan Syafiq menggerakkan bebola mata ke arah dada. Muka seorang gadis yang sedang terkelip-kelip padanya menjamah pandangan. Suasana jadi bening seketika. Hanya mata masing-masing yang saling bertatapan, saling memanah. Sorakan dan siulan nakal yang menjadi bunyi-bunyian latar belakang kedengaran sayup-sayup sahaja di telinga Syafiq. Jantungnya mula terasa sesak. Sebu. Tidak mungkin! Tidak mungkin dia!
“Lepaskan aku.”
Syafiq tersentak. Cepat-cepat dia meleraikan tangan kirinya yang sedang elok memeluk pinggang gadis tersebut. Entah bila masa tangannya melekat di situ, dia juga tidak pasti.
Tanpa menunggu lama, gadis tersebut bangkit, merengus padanya dan berlalu pergi. Sedar daripada rasa terkejut, Syafiq bingkas bangun dan mula mengejar. Langkahnya laju mendekati gadis itu yang sedang berlari-lari anak sambil meliarkan pandangan ke kiri dan kanan. Seakan mencari sesuatu. Atau mungkin juga…seseorang.
“Tunggu!” Sekejapan, pergelangan tangan si gadis ditaut. Dan sepantas itu juga direntap kuat.
“Apa ni?!” Syafiq diserang dengan tempelak yang cukup lantang.
“Saya…” Lidah Syafiq kelu sendiri. Tidak tahu apa yang patut dituturkan. Entahlah, dia juga tidak pasti sama ada benar apa yang dilihatnya atau mungkin sahaja mereka hanya sekadar pelanduk dua serupa.
“Kerana kau, aku tak boleh kejar dia. Kerana kau, jantan keparat tu lepas lari. Kau tahu tak?!” Lagi Syafiq disembur. Sepasang mata milik gadis itu berdesis penuh kegarangan.
Syafiq membiarkan sahaja. Pandangannya padu dan kejap pada wajah merah padam itu. Setiap inci diteliti penuh minat. Dari dahinya yang sederhana luas, kening yang elok terukir, mata yang sedikit coklat, hidung mancung dan bibir yang terketap-ketap menahan marah.
“Yang kau tengok aku macam tu kenapa?” Suara kasar gadis tersebut mula mengendur dan berbaur syak wasangka.
Tanpa secalit balasan, Syafiq menapak selangkah ke hadapan, merapatkan jurang antara mereka. Automatik tubuh di hadapannya mengundur setapak ke belakang.
“Apa…apa kau nak buat, hah?”
           “It’s you…” sela Syafiq akhirnya, antara dengar tak dengar. Anak matanya diangkat hingga tepat ke dalam sepasang mata yang mula membundar itu. “It’s really you…”

~Bersambung...~

Yup, prolog dan Bab 1 pendek sikit...hehe. Tapi, next chapter panjang. Kalau sudi komen, komenlah, ya. Cik SA sangat2 menghargai. TQ. =)

March 24, 2015

[Lakorn] Bangrajun

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Lama sungguh saya tak memunculkan diri, kan? Like always, i'm so sorry. Alasan dari zaman pak kaduk is of course...busy kejar dateline. Tapi dalam kekonon busy tu, sempat juga saya tengok satu lakorn. Nampak tak permainannya di situ? Cik SA dan lakorn memang tak boleh dipisahkan. Drama Korea boleh tolak ke tepi, tapi lakorn...nak juga tengok!

So, nak dijadikan cerita, lakorn terbaru yang saya tengok adalah....*drumroll sebab dah lama tak tulis pasal lakorn*...BANGRAJUN! (Sebutan: Bangrajan)


Ini lakorn untuk kisah zaman dulu2, zaman perang antara Ayuthaya Kingdom dan Burma (Myanmar zaman sekarang). Sebab tengok lakorn ni, beriya saya korek sejarah pasal perang ni. Bangrajun adalah nama satu kampung di Ayuthaya. Penduduk di situ asalnya pesawah dan petani. Pendek kata, bukanlah golongan askar pun. Lokasi Bangrajun sangat strategik (area gunung kalau tak silap), dan sebab tu Burma nak dapatkan Bangrajun untuk jatuhkan Ayuthaya. Penduduk Bangrajun punya semangat patriotik yang sangat tinggi. So, walaupun diorang asalnya pesawah/petani, diorang bermati-matian lawan tentera Burma. Diorang menang dalam tujuh pertarungan. Tapi dalam pertarungan kelapan...hah, inilah yang buat kisah Bangrajun sangat sadis!

Tapi, kita sambung kisah sadis tu kejap lagi. Biar saya mulakan pasal lakorn ni dulu. Before this, Bangrajun ada dalam bentuk filem. Yang lakorn pula, saya tak sure kalau ada versi zaman dulu. Biasalah, lakorn kan suka buat remake. Koo Gum saja dah ada berapa versi (Paling suka versi tahun 1991, Bird Thongchai jadi Kobori. Sorry, Bie Sukrit!)

Dalam Bangrajun, ada empat couple yang sama hensem, sama cantik. Jeles sekejap bila tengok rupa heroin2 yang cantik itu. 
Photo credit: Fangky_np instagram

Pasangan satu (Atas kiri): Thap dan Fang
Pasangan dua (Atas kanan): Khap dan Fueng
Pasangan tiga (Bawah kiri): Sang dan Juang
Pasangan empat (Bawah kanan): Jai dan Sabai


Antara empat couple ni, saya paling suka Sang-Juang. Kisah diorang ni macam bickering-style. You know, gaduh tak ingat dunia tapi dalam hati ada taman bunga yang sedang memekar wangi, especially bagi Sang, sebab dia dari awal lagi sukakan Juang. Sang ni askar yang agak jahat. Pendek kata, memang bad boy. Perangai kasar, tapi bila dengan Juang...fuh, hati jadi lembut. Sweet2 nakal pulak tu...hehe. 

Couple kedua yang saya suka adalah Khap-Fueng. Kisah yang ni slap and kiss punya style. Yes, expect the 'R' scene, ladies. Oh, no! Saya bukan suka dan tidak menyokong sama sekali perbuatan 'R' itu, tapi saya suka kisah depa sebab kesian dekat Khap. Dia memang giler2 punya cintakan Fueng (yang asalnya couple dgn Thap). Asyik nangis je si Khap ni. Dahlar hensem. Cair hati Cik SA..ahaks!

Couple lagi dua malas nak citer, sebab tak berapa minat...hehe. Tapi untuk pengetahuan semua, empat2 couple kahwin dan basically, diorang semua adalah suami isteri yang sama2 mempertahankan Bangrajun. Yes! That's the more reason I love Bangrajun. Sebab perempuan2nya bukan spesis lembik, suka menangis kat ceruk dapur. Disebabkan Bangrajun kekurangan kaum lelaki untuk mempertahankan kawasan, wanita2 juga jadi askar. Fuh, hebat sungguh tengok perempuan2 cantik yang tough dan badass!

Okey, itu part yang best dan buat saya suka sangat lakorn ni. Sekarang tiba part tak best, part sadisnya. Bangrajun BUKAN happy ending. Itu saja yang saya nak bagitahu. Kalau inform lebih, nanti jadi spoiler buat yang belum tonton. For sure, sila sediakan banyak...I mean, baaaanyak tisu waktu tengok ending. Sobs...sobs...

Apa-apa pun, Bangrajun is really recommended to you. Cuma, kena kuatkan sikit hati untuk tengok ending. 

Itu saja untuk masa sekarang. Da..da!

Love,
Cik SA


March 23, 2015

[Mininovel Limited Edition] Dendam Bersulam Cinta - Bab 3


BAB 3

“SEPERTI yang semua sudah lihat dan tahu, Megah Panji sekarang sudah memiliki saham terbesar Ariada Corporation. So basically, we own this company.”
            Keras segala urat sendiku. Setiap patah kata, perdebatan, bidasan atau apa-apa sahaja yang terpancul keluar dari mulut ahli jawatankuasa lain dalam mesyuarat lembaga pengarah langsung tidak aku ambil peduli. Yang aku tahu cuma satu. Dia. Dia yang bernama suami. Dia yang bernama Amsyar. Wajah selambanya aku tenung bagaikan mahu membahamnya hidup-hidup.
            “Dan sekarang saya akan bertindak sebagai proxy kepada Tan Sri Abdullah, CEO Megah Panji. Apa-apa pun keputusan atau tindakan yang mahu diambil oleh Ariada Corporation, perlu melalui saya terlebih dahulu.”
            Tidak sekali pun Amsyar melarikan anak mata daripada terus-terusan memandang aku. Daripada lagaknya, aku tahu dia mahu mencabar. Dia mahu mengatakan bahawa dia sekarang sudah berjaya merampas Ariada daripada papa. Dia sudah pun merampas syarikat kesayangan papa di hadapan mata aku sendiri. Amsyar tidak perlu bersusah payah masuk ke dalam syarikat dan membunuh dari dalam. Sebaliknya dia bekerjasama dengan Megah Panji, sekutu perniagaan papa sejak berzaman lama. Aku tahu, keupayaan Amsyar dalam menganalisa ekonomi dan kewangan yang membolehkan Tan Sri Abdullah menyusup masuk.
            Arghh!! Semua ini salah aku. Aku sebagai pengarah pengurusan dan wakil papa sewaktu ketiadaan papa sepatutnya lebih berhati-hati. Langsung aku tidak dapat meneka apa-apa kala syer syarikat dijual-beli. Fikirku, itu cuma transaksi biasa. Rupa-rupanya, itu semua adalah kerja bawah tanah Megah Panji yang membentuk syarikat atas angin untuk mendapatkan saham syarikat.
            Aku juga terlalu memikirkan soal rumah tanggan hingga mengabaikan urusan syarikat. Apa yang ada dalam akal fikiranku cuma Amsyar, Amsyar dan Amsyar. Sekarang apa sudah jadi? Amsyar yang sama ini sudah pun mendapat apa yang dia mahu!
            “Sekian, terima kasih.”
            Seusai mengucapkan terima kasih, Amsyar bangkit dari duduknya. Aku membuat perkara yang sama. Beberapa orang ahli lembaga pengarah yang cuba menahan dan memohon penjelasan daripadaku, tidak langsung aku pedulikan. Semuanya ditolak ke tepi sahaja, sebaliknya kakiku laju membuntuti setiap derap langkah Amsyar.
            “Amsyar!”
            Dia mematikan langkah ke lantai. Aku berlari-lari anak dan menarik bahunya agar menghadap. Kepalaku dipanggung tinggi. Terasa berapi anak mataku saat ini. Dadaku berombak laju menampung desah nafas yang laju.
            “Ini ke yang kau maksudkan?”
            Amsyar menjongket bahu. Wajah sinisnya terpampang di segenap muka.
“Apa?”
            “Ayah kesayangan kau akan mula faham maksud kehilangan.” Aku mengulangi kata-kata Amsyar beberapa malam yang lepas.
            Tangan kanan Amsyar naik dan mengusap kepalaku. Mukanya ditunduk sedikit agar elok-elok berada di sebelah pipi.
            “Pandai pun isteri aku yang seorang ni.”
            Berdesing telingaku. Dengan cukup kasar aku menepis tangannya.
            “Kau fikir aku akan biarkan saja? Kau fikir aku takkan buat apa-apa untuk dapatkan balik hak kami?”
            Amsyar menghambur tawa sinis. “Hak? Jangan senang-senang menyebut tentang hak, kalau kau tak tahu apa itu hak.”
            Aku mengetap bibir dan merenungnya tajam. Kalau diikutkan hati, mahu sahaja aku memekik-mekik memarahi lelaki ini. Tetapi aku masih punya air muka yang harus dijaga. Aku tidak akan sewenang-wenangnya membiarkan orang lain melihat aku hilang kawalan. Lebih-lebih lagi di hadapan Amsyar.
            “Jannah…Jannah, apa kata kau diam saja? Dan terima apa yang berlaku. Semua orang kat sini tahu yang aku ni…” Amsyar mendabik dada dengan gaya angkuh. “Adalah suami kau. Dia orang akan anggap yang kau memang dah berpakat dengan aku. So anggap saja ini adalah joint venture antara Ariada dan Megah Panji. It’s a win-win situation.”
            “Win-win situation kepala otak kau! Tan Sri Abdullah tu, dari dulu lagi mahukan Ariada. Dia nak monopoli dunia hartanah Malaysia.” Kasar sekali aku membentak. Hilang sudah kelembutan yang selama ini menjadi imejku.
            Lagi Amsyar ketawa besar, seolah-olah baru sahaja mendengar lawak yang paling kelakar.
            “Alahai, isteriku sayang. Kenapalah kasar sangat bercakap ni?” Tangan kanan Amsyar melekat di pinggang.
            “Lepaslah!” marahku di sebalik gigi yang terkacip-kacip. Ekor mataku melihat-lihat orang-orang sekeliling yang mula memandang.
            “Mana boleh aku lepaskan? Aku nak tengok muka marah kau dengan lebih dekat.”
            Kepalaku terlangut terus ke mukanya. Renunganku tajam berdesis.
            “Great! Inilah muka yang aku nak tengok. Baru puas hati aku,” tutur Amsyar dengan muka yang cukup jelik.
            Nafasku berdengus kuat. Berang! Manusia yang seorang ini memang…memang…arghh!!!
Aku akhirnya hanya mampu menjerit dalam hati.
            “Amsyar!!!”
            Terlepas dengusan kecil dari mulut Amsyar. Pelukannya dilepaskan. Perhatiannya pula terkalih pada sang pemilik suara. Aku turut mengambil tindakan yang serupa. Pandangan mata terpaku pada seorang gadis yang meliuk-lentuk berjalan ke arah kami.
            Khayla. Itulah namanya. Teman sekerja Amsyar. Sejak dari awal lagi, aku sangat tidak berkenan dengan perempuan ini. Apa tidaknya, sewaktu aku dan Amsyar bercinta dahulu, dia selalu sahaja menyibuk sama. Kata Amsyar, Khayla tidak punya apa-apa niat. Tetapi aku seorang wanita. Mata dan firasat wanitaku tidak berbohong kalau aku merasakan bahawa Khyala mengharapkan sesuatu yang lebih daripada Amsyar.
            Dan kini wanita gedik ini sedang elok memegang lengan suamiku.
            “Apa you buat kat sini?” tanya Amsyar. Hujung matanya terkerling-kerling padaku. Sebelah tangan cuba menepis tangan Khayla.
            Sebu. Sebal. Hampir muntah aku melihat segala adegan di hadapan mata. Huh, tak perlulah kau berlakon, Amsyar. Tak perlu mencuba untuk menolak-nolak tangan itu.
            “I just want to congratulate you. You kan dah one step closer to your agenda.” Dengan lagak manja, Khayla menjawab. Matanya tidak lepas daripada memandangku. Nampak sangat mahu memprovokasi. Atau lebih tepat lagi, Khayla tahu tentang rahsia di sebalik perkahwinan kami!
            Aku mengalih mata ke muka Amsyar.
            “She knows everything, right?” Bergetar suaraku saat menyoal.
            “Ana, aku…”
            Pantas aku mengangkat telapak tangan. Tidak mahu mendengar. Tubuhku dipusing mahu meninggalkan dua orang malaun yang seronok mempermain dan mentertawakan aku. Namun pergelangan tanganku terlebih dahulu ditaut. Aku menoleh separuh. Amsyar sedang cuba berkata-kata. Lengannya tidak lagi berada dalam genggaman Khayla. Wanita itu kelihatan merungut-rungut sendiri.
            “Apa kau nak?”
            “Bukan…bukan semua yang dia tahu.”
            Terbentang senyum herot di bibirku. Meluat sungguh melihat Amsyar cuba menjelaskan apa yang sudah terang lagi bersuluh.
            “Bukan semua? Habis tu, apa yang dia tak tahu? Bahagian kau paksa aku? Bahagian kau ragut harga diri aku sesuka hati kau? Bahagian tu?” Aku menembak Amsyar dengan persoalan demi persoalan. Suaraku tertahan-tahan, antara mahu meledakkan semuanya kuat-kuat dan menyembunyikan rahsia rumah tangga.
            Pantas Amsyar menarik tubuhku lebih rapat. Aku tersembam dekat dengannya. Urat tegang dapat kulihat dengan jelas di muka lelaki itu. Menyinga!
            “Kalau kau bangga sangat dengan apa yang dah jadi sekali pun, tak perlulah kau hebohkan pada semua.”
            “Kenapa? Kau tak nak orang tengok kau sebagai perogol? Macam tu?” bidasku berani. Ah, saat ini aku sudah tidak mampu berfikir apa-apa lagi. Yang aku tahu cuma betapa bencinya aku pada Amsyar dan Khayla.
            “In case kau dah lupa, aku suami kau.”
            Aku tersenyum sinis.
“Yeah, right. Suami dayus yang cuma dapatkan isteri dengan cara paksa.”
            “Kau…”
Cengkaman Amsyar semakin mencucuk-cucuk bahu. Aku menyeringai dalam diam. Renungan matanya yang tajam dibalas tanpa rasa gentar. Kau tersilap langkah, Amsyar, kalau kau fikir begitu mudah untuk memijak-mijak aku!
“Amsyar, sudahlah tu. Orang dah tengok. Jom pergi. Jangan pedulikan orang gila ni.”
Suara nyaring Khayla memecah ketegangan. Sedar-sedar sahaja dia sudah pun terpacak di sisi Amsyar. Masih dengan lagak angkuh yang sama. 
Amsyar merengus kuat. Separuh kasar dia melepaskan tangan dan menolak aku sedikit ke belakang.
“Jom pergi, Khayla.”
Lalu dengan bicara pendek itu, dia menapak pergi. Tanganku terkepal kuat dalam usaha menayangkan muka bersahaja. Tidak sekali pun aku membiarkan bahu yang tegak jatuh ke bawah. Walaupun pada hakikatnya aku lemah, tetapi aku tetap mahu berlakon kuat. Nurul Jannah Dato’ Johari adalah orang yang kuat. Dan dia akan kekal begitu.
*****
“APA SEMUA NI?!”
            “Papa, Ana…”
            “Papa biarkan Ana uruskan Ariada bukan untuk jatuh ke tangan orang lain. Lebih-lebih lagi Tan Sri Abdullah!” Kuat sekali suara papa menengking di hujung talian. Dahi dan telapak tanganku terasa berpeluh.
            “Ya, papa. Ana…Ana tahu. Ana akan…”
            “Akan apa? Apa lagi yang Ana mampu buat? Cuba dapatkan saham-saham lain? For God’s sake, Nurul Jannah. Dia dah jadi pemegang saham terbesar! Kita bukan lagi pemilik Ariada. Huh, you’re such a disappointment.”
            Berkaca-kaca mataku mendengarkan kata-kata terakhir papa. Hatiku terasa pilu. Tetapi untuk aku menidakkan semuanya, aku tidak mampu. Bagaimana mungkin aku berbuat demikian sedangkan hakikatnya, aku memang sudah pun mengecewakan papa.
            “Ana…Ana minta maaf, papa. I’m so sorry.” Akhirnya sekadar itu sahaja yang termampu aku titipkan. Maaf yang tiada penghujung.
            “Huh, maaf tak ada gunanya. Apa yang papa nak sekarang, Ana kena cuba pulihkan keadaan. Tak kira apa yang Ana cuba buat, papa mahu semuanya selesai. Faham?”
            Aku mengangguk-anggukkan kepala. “Faham, pa.”
            Klik!
            Aku menjauhkan telefon bimbit dari telinga. Seakan-akan terbayang wajah marah dan kecewa papa. Pasti papa berasa sangat sedih atas apa yang sudah berlaku. Bertahun-tahun lamanya papa membina empayar Ariada, tetapi hanya dalam sesaat sahaja aku memusnahkan segala-galanya. Iya, saat aku jatuh cinta kepada Amsyar dan menjerumuskan diri ke dalam sebuah permainan dendam yang menyebalkan.
            “Ayah kau?”
            Mataku dikedip sekali, menghalang mutiara jernih yang menanti saat untuk gugur. Kemudian lewat ekor mata, aku melirik ke arah tubuh tegap Amsyar yang tercegat di hadapan pintu bilik bacaan.
            “Apa dia cakap?”
            Aku berpaling, menyilang tangan ke dada dan menyandarkan tubuh ke meja kerja.
“Soalan jenis apa yang kau tanya ni? Kau fikir papa akan cakap congrats pada aku? Selepas aku jahanamkan perniagaan yang dia bina selama ni?”
“Correction. Itu bukan pernigaan yang dia bina.”
            “Habis tu, siapa? Toyol?”
            Amsyar senyum herot. Setapak demi setapak dia merapati dan akhirnya terpacak betul-betul di hadapanku. Kedua-dua belah tangannya dilekapkan ke sebelah kiri dan kananku, lalu memerangkap aku dengan tubuhnya.
            “Kau memang kasihan, kan? Tak tahu apa-apa.” Antara dengar tak dengar, Amsyar berbisik. Seperti biasa, nada suaranya mendatar tanpa emosi.
“Then, tell me. Bagitahu aku! Aku rasa aku ada hak untuk tahu sebab musabab kepada semua ini. Kenapa kau buat aku macam ni? Kenapa kau berdendam sangat pada papa?!”
“Kenapa pula aku yang kena bagitahu? Kenapa kau tak tanya pada ayah kesayangan kau tu?”
“Aku…” Suaraku tenggalam sendiri. Lidahku tiba-tiba kelu.
“Sebab kau tak sanggup dengar jawapannya? Sebab kau takut kalau kau tahu hal sebenar, kau akan sedar yang aku tak salah? Yang aku berhak untuk buat apa yang aku dah buat ke atas kau? Yang kau memang patut balas balik atas apa yang sudah berlaku? Macam tu?!”
Aku membungkam terus. Bait bicara itu, aku akui dalam diam. Ah, Amsyar…sejak dari dulu lagi, lelaki ini mampu membaca setiap gerak geriku. Apa yang aku fikirkan dan apa yang aku rasakan. Di hadapan dia, aku tidak ubah seperti sebuah buku yang terbuka luas.
“Jadi sebab itu, kau akan hadapi semua ini tanpa tahu apa-apa. Biar kau balas semuanya dalam buta.”
“Sampai bila?” Ada rasa luluh yang terselit dalam nada suaraku.
“Sampai aku puas hati.”
“Bila pula masanya kau akan puas hati?”
“Aku…” Amsyar menghentikan kata di sekerat jalan. Di mataku saat ini, dia tampak bingung sendiri.
“Kau tak ada jawapan, kan? Sebab hati kau dah terlalu biasa dengan kebencian, dah terlalu selesa dengan dendam,” putusku sendiri. Dadanya kutolak ke belakang agar memberi ruang untuk aku bebas bergerak. Tidak tegar berlama-lamaan menghadap muka suami yang mahu berperang ini.
“Kau tak layak untuk judge aku.”
Sekonyong-konyong suaranya bergema lagi. Kaki yang baru setapak mengorak langkah kembali pegun. Tubuhku kaku membelakangi dia.
“Walau macam mana sekali pun cara aku hidup, walau apa pun yang ada dalam hati aku, kau adalah manusia yang paling tak layak untuk cakap apa-apa.”
“Dan sememangnya walau apa pun aku cakap, kau takkan dengar dan takkan pernah mahu dengar. Kau dah tulikan telinga dan butakan mata kau.” Pedas sekali jawapan yang aku tuturkan. Aku sedar dia akan marah, tetapi aku sudah tidak peduli lagi. Biarkan sahaja!
Atau…mungkin juga aku patut peduli. Kerana kini aku sedang elok menghadap muka garangnya. Tadi, seperti kilat dia muncul di hadapan dan menghadang muka pintu. Punat tombol ditekan sekali, menandakan betapa aku terperangkap di sini. Bersama sang naga yang menanti saat untuk menghambur amukan.
‘Tolol, kau memang tolol, Jannah! Kenapa mahu simbah minyak pada api?’ Sempat aku mengutuk diri sendiri. Air liur sudah pun aku telan berkali-kali. Seram.
“Kau memang betul. Aku memang tuli. Dan aku memang buta.”
Amsyar mengambil langkah setapak ke hadapan. Setapak juga aku mengundur ke belakang.
“Aku tuli pada jeritan kau. Dan aku buta melihat kesakitan kau.”
Sepasang mata Amsyar memerah garang, bagaikan terasuk oleh satu entiti ghaib. Kali ini, dia kelihatan lebih menakutkan berbanding malam pertama yang jahanam itu. Segenap tubuhku menggeletar kuat. Dadaku berombak laju.
“Kau…kau jangan cuba buat apa-apa…”
Mataku melilau ke kiri kanan, melihat kalau-kalau ada jalan untuk lepas lari. Tetapi apa yang aku nampak cuma rak-rak buku yang meninggi. Tiada walau sedikit pun ruang untuk bebas. Rasa cuak, seriau dan takut yang bercampur-baur semakin menjadi-menjadi. Peluh merenik-renik membasahi dahi, walhal penghawa dingin sudah pun terpasang.
“Mana kau mahu lari, Jannah?”
Aku tidak mempedulikan suara sinis itu, sebaliknya aku terus-terusan mengundur dan mengundur hingga…aku sudah tidak punya tempat untuk berundur. Belakangku selamat tersandar pada sebuah rak buku.
“Kau jangan buat apa-apa, Amsyar. Tolong hormat tempat ni. Ini bilik bacaan.” Dalam gentar, aku cuba berdiplomasi. Aku tahu betapa Amsyar sayangkan bilik bacaannya. Jadi mungkin dia tidak akan berbuat yang bukan-bukan di sini.
“Jadi mungkin aku patut baca setiap inci tubuh kau di sini.”
Air mukaku terasa berubah. Makin tidak berdarah jadinya. Pucat lesi.
“Kau…kau jangan…”
“Jangan apa? Huh?” Bibir Amsyar senyum menyenget. Sebiji butang bajunya sudah pun dibuka. Beberapa langkah lagi, dia akan tiba di hadapanku.
‘Tidak! Aku tidak sanggup! Bukan di sini, bukan di tempat cerah begini,’ tempik suara hatiku kuat-kuat. Terasa betapa murahnya maruah aku kalau diperlakukan begitu di tempat seperti ini, dengan bersaksikan buku-buku yang selama ini menghadiahkan ilmu kepadaku dan Amsyar. Tidak, buku-buku ini terlalu suci untuk dilemparkan dengan penghinaan yang sebegini.
Tanpa berfikir lagi, aku menyerbu ke hadapan. Tubuh kekar Amsyar dirempuh kuat. Mungkin kerana tidak menebak tindakanku, Amsyar hilang imbangan dan sedikit tertolak ke tepi. Pantas aku mengambil peluang dan berlari ke arah pintu. Namun…
“Arghhh!!!” Tubuhku terasa diangkat ke atas bahu dan dibanting. Sekelip mata sahaja, aku sudah pun elok terbaring di atas meja. Barang-barang yang sebelum ini menjadi penghuni meja telah pun berterabur di atas lantai.
“Siang tadi, kau cakap aku ni lelaki dayus. Lepas tu kau cakap aku ni tuli dan buta. Kau memang betul-betul suka mencabar aku, kan?”
Mataku terbeliak besar melihat wajahnya yang semakin mendekat. Cepat-cepat aku mengangkat tangan dan menolak-nolak muka itu.
“No, Amsyar! Jangan!!!” jeritku kuat sambil meronta-ronta. Tangan yang sebelum ini dijadikan pelindung sudah pun selamat berada dalam cengkamannya. Mukanya berkali-kali mendarat ke leher. Dan setiap kali itu jugalah, aku memejam mata penuh rasa hina. Namun tidak sedikit pun aku mengalah dalam melepaskan diri. Raungan demi raungan aku lontarkan. Rontaan demi rontaan aku kerjakan.
“Kau jangan bising, boleh tak?!” Amsyar mengangkat muka dan menjerkah kuat.
Aku terkedu. Pejam celik, pejam celik mataku melihat wajah suami yang dekat benar. Nafasnya berdengus-dengus marah.
“Tolong, Amsyar. Bukan…bukan di sini.” Aku mengambil peluang untuk merayu. Pandangan sayu dan penuh air mata cuba aku talakan padanya, memohon simpati. Manalah tahu mungkin masih ada terselit perasaan dalam hatinya yang kontang itu.
Seketika suasana jadi hening. Amsyar tidak bersuara sepatah pun. Dia hanya merenung dan merenung. Aku juga begitu. Malahan aku langsung tidak bergerak. Sejujurnya, aku takut untuk berbuat apa-apa. Amsyar sudah menghentikan tindakan rakusnya, dan aku mahu ianya kekal begitu. Biar tiada lagi kekerasan seperti tadi. Biar tiada lagi paksaan kejam.
Tidak semena-mena, Amsyar mengusap rambutku. Bukan dengan cara kasar, tetapi dengan suatu kelembutan yang sukar untuk aku tafsirkan. Jari jemarinya kemudian beralih pula ke pipi. Dibelai dengan lagak penuh hati-hati. Bahkan, dia mengesat air mata yang jatuh. Spontan aku mengerunyutkan dahi. Pelik! Apa pula yang dah jadi sekarang?
Bagaikan perasan akan reaksiku, Amsyar mematikan tindakan anehnya itu. Rengusan kuat diluahkan sebelum dia akhirnya melepaskan aku. Tubuhnya diangkat menjauhi, lantas cepat-cepat aku melongsor turun dari meja. Baju yang separuh terdedah ditarik agar kembali menutupi bahu dan dada. Rambut yang kusut masai juga aku kemas-kemaskan. Sesekali aku melirikkan mata ke arah Amsyar yang hanya memerhati. Mahu berjaga-jaga kalau-kalau dia akan menerkam lagi.
            “Go.”
            Berdesup aku lari saat arahan pendek itu menyapa hujung telinga. Biasan sugul yang tiba-tiba terselit di muka Amsyar dibuat-buat tidak nampak. Ah, aku cuma tersilap lihat.

~Bersambung dalam kompilasi mininovel Cereka Cinta...~